Jangan Tunda Sampai Nanti Apa yang Bisa Kau Lakukan Saat Ini

14 Aug

Beuh….mantab kan judul postingan saya kali ini! Nulisnya sambil nahan-nahan emosi dan istighfar niy….

Jadi gini ceritanya. Sebulan yang lalu saya kan sakit dan dibawa ke rumah sakit. Trus seperti biasa, Pak Ie minta kwitansi untuk reimburse ke kantornya. Sebelumnya saya tanya ke pihak rumah sakit, kalo pake asuransi All**nz bisa diklaim ga (saya buta soal asuransi karena emang ga pernah sengaja ikutan hehehe!). Pihak rumah sakit jawab kalo mereka masih dalam proses untuk menjadi provider All**nz. Ya udah, emang dasarnya saya buta soal klaim asuransi, jadi saya ga mikir lebih lanjut. Pak Ie bilang “Ya udah kwitansinya coba reimburse lewat kantorku ajah.”

OK, sampe situ semuanya berjalan sesuai prosedur. Hari itu juga pulang dari rumah sakit, saya istirahat di rumah sementara Pak Ie lanjut ke kantor sambil bawa kwitansi itu. Jadi hari itu juga yah sodara-sodara, tanggal 16 Juli 2013, kwitansi itu langsung dikasih Pak Ie ke HRD kantornya untuk diproses reimburse. Sebenernya di kantor suami ada fasilitas asuransi juga, dan saya sebagai istri karyawan terdaftar juga, punya nomor peserta (eh bener yah namanya nomor peserta??) sendiri. Maksud Pak Ie mungkin juga waktu itu berusaha mendapat penggantian untuk biaya sakit saya, entah lewat sistem reimburse kantor atau klaim asuransi kantornya.

Seiring berjalan waktu, saya tanya Pak Ie gimana follow up kwitansi saya waktu itu. Maksudnya pengen tau ajah kira-kira dapat penggantian ga, dengan cara apa. Ternyata pihak HRD kantornya Pak Ie belum memproses kwitansi itu….JEDANG!!! Alasannya karena selama beberapa hari itu keadaan kantor lagi riweuh, trus bosnya juga lagi uring-uringan. God, trus $%&&*&()%^#$#^???!!! *ceritanya itu sumpah serapah yang udah ga bisa diungkapin pake kata-kata* Masa’ alasannya itu???

Akhirnya saya tanya ke kantor saya mengenai prosedur klaim biaya rumah sakit yang bukan provider All**nz. Itu udah mendekati libur lebaran. Langsung direspon dengan memforward pertanyaan saya ke pihak All**nz. Dan direspon oleh pihak All**nz pas udah cuti bersama, artinya saya baru baca seminggu kemudian pas udah masuk kantor. Pas terima email balasan dari All**nz yang bilang kalo biaya rumah sakitnya akan diganti (sekaligus nyebutin syarat-syarat dokumennya), saya langsung kabarin Pak Ie. Kira-kira kantor Pak Ie udah ada tanda-tanda mau bayar atau belum. Trus kalo belum, apa sebaiknya kwitansinya ditarik ajah trus diajuin ke All**nz. Pak Ie bilang mau follow up lagi ke HRDnya. Eh, sekali lagi sodara-sodara, ternyata belum diproses sama HRDnya. Astaghfirullah… Saya ga ngerti apa yang dikerjain bagian HRD di kantor itu. Bukannya nuduh ga ada kerjaan. Mungkin ajah kerjaannya overload tapi no excuse untuk nyuekin (bener-bener ga ngerjain) dokumen yang udah ada di depan mata dia dari sebulan yang lalu dan selalu ditanyain sama karyawan yang kasih dokumen itu! I’M TOTALLY UPSET !!!

Akhirnya saya dapet telfon dari pihak All**nz yang nanyain gimana kabar kelengkapan dokumen-dokumen saya, kapan mau dikasihnya supaya bisa segera diproses. Ya sud, saya langsung hubungin Pak Ie minta supaya kwitansi yang ada di HRDnya segera ditarik dan dikasih ke All**nz. Kebetulan dokumen-dokumen lainnya udah ada di saya. Huuufffttt…

Saya benci sekali sama orang yang SUKA menunda-nunda pekerjaan. Saya pribadi mungkin TERKADANG masih menunda sesuatu. Tapi seringnya siy saya ngerasa kalo pekerjaan itu ada kaitannya sama orang lain, saya ga akan nunda, kecuali emang berhalangan. Itu beda lagi yah. Misal, ada invoice dari vendor. Trus pas saya ga masuk kantor. Yah mau ga mau saya proses nanti setelah masuk kantor. Atau banyak dokumen dari subcon dan kebetulan saya lagi di luar kantor (biasanya di kantor client). Yah dikerjainnya nanti pas saya udah balik ke kantor. Yang jelas, orang-orang menilai cara kerja saya ini “orang project” banget, karena selalu pake target waktu (ahem…saya ga tau harus seneng atau ngga dikasih penilaian kayak gini. Soalnya biarpun saya kerja pake target waktu, saya bukan tipe workaholic). Saya emang ga suka ngelama-lamain suatu urusan, bahkan Pak Ie kadang menilai saya cenderung terburu-buru. Mungkin itulah yang bikin saya sekarang emosi banget sama bagian HRD di kantor Pak Ie. Kok bisa siy secuek itu???

Tadi saya sempet mikir juga, introspeksi. Jangan-jangan saya emang pernah nunda suatu pekerjaan yang berakibat merugikan orang lain. mMmm…well…sepertinya ngga deh hihihi! Kalau pun emang iyah dan saya lupa, maafkan saya ya Allah, mudah-mudahan ini bisa jadi tegoran supaya ke depannya ga diulang lagi. Tapi perasaan siy ngga 😀 *teuteup* Yah karena emang gitulah saya. Selalu keukeuh ngerjain sesuatu karena berpikiran “gimana kalo besok saya ga bisa”. Dulu, tiap kali sebelum terbang, saya bukan cuma disibukkan sama urusan packing, tapi juga beres-beres apartemen. Karena saya ga mau kalo saya kenapa-kenapa pas terbang, trus saya ninggalin kerjaan di apartemen (misal bekas masak saya belum dicuci, atau ada baju yang belum disetrika). Atau pas saya capek pulang terbang nanti, saya nemuin masih ada pe-er buat saya di apartemen…weleh!

Trus saya juga termasuk orang yang rela ngosek kamar mandi jam 11 malem kalo emang diperlukan. Apa sebab? Yah karena itu. Takutnya besok pagi ada kerjaan lain. Hihihi ribet yah pikiran saya?! Tapi saya juga tau diri kok, ga nerapin sebegitunya ke orang lain. Intinya, kalo saya mau kerjaan itu selesai cepet dan orang lain ga mo ngerjain, yah saya kerjain sendiri. Entah yang saya lakuin ini bener atau ngga, tapi so far saya ngerasa puas dan baik-baik ajah kok. Di kantor yang lama saya suka ngerjain kerjaan subcon karena kalo nungguin subcon yang kerja, bisa ga selesai proyeknya 😀

Well, ya sudlah. Mudah-mudahan kalo emang masih rejeki saya untuk mendapat penggantian, prosesnya mudah dan lancar. Tapi kalo emang ga jadi dapet penggantian, ya udah siy. Anggep ajah sedekah, kan kalo dikasih ujian sakit sampe keluar biaya yang lumayan itu mungkin karena kita kurang sedekah, bukan? 😉

Advertisements

Sungguh, Dia Amat Ingin Kita Masuk Surga

2 Aug

 Kala Ramadhan tiba, dibukalah pintu-pintu surga, ditutuplah pintu-pintu neraka, dibelenggulah setan-setan. Bukankah ini pertanda betapa Dia sangat ingin kita masuk surga? Dia ciptakan neraka sebagai hukuman bagi orang-orang yang lalai hingga ajal menjemput, namun berapa banyak jalan Dia sediakan bagi pengampunan?

Sungguh, Dia teramat mencintai kita. Dan itu aneh. Jika makhluk mencintai Tuhannya, itu tak aneh. Sebab kita lemah, tak berdaya, tak memiliki apapun selain karuniaNya. Namun, Dia, segala Maha, pemilik langit dan bumi, penguasa seluruh alam, mecintai makhluk yang lemah? Yang telah tahu akan durhaka, namun menyediakan jalan pengampunan tiada batas?

Siapa yang berpuasa dengan keimanan dan keihlasan, akan diampuni. Demikian telah kerap kita dengar. Duhai, sebelas bulan kita bergelimang menikmati maksiat, dan bisa terhapus dalam sebulan saja? Sungguh terlalu diri yang tak memanfaatkannya.

Namun memang tabiat nafsu yang sulit untuk istiqomah sebulan penuh. Maka diringankan, “Sesiapa yang shalat malam dengan keimanan dan keihlasan, akan diampuni. Duhai, teramat Dia tahu betapa lemah diri dihadapan nafsu, meski setan telah dibelenggu. Maka jika pun dirasa berat jalani puasa dengan ikhlas sebulan penuh, shalat malam pun menjadi pengampunan.

Ini pun masih berat? Diringankanlah lagi, “Sesiapa yang shalat malam pada lailatul qadar dengan keimanan dan keikhlasan, akan diampuni. Duhai, memang diri ini tak tahu diri. Kita insafi bahwa kala Ramadhan, semakin ke belakang, jamaah tarawih mengalami kemajuan – shaf yang semakin sedikit hingga tersisa yang terdepan. Maka jalan pengampunan pun diringankan, untuk dikejar di sepuluh malam terakhir.

Sungguh, Dia amat ingin kita masuk surga.

Kala Ramadhan, ibadah sunnah dihargai wajib. Ibadah wajib dilipatgandakan 70 kali. Tidur pun, kala diniatkan untuk memperkuat ibadah, dinilai ibadah pula.

Sungguh, Dia amat ingin kita masuk surga. Satu bulan menghapus sebelas bulan. Tidakkah sadar, wahai diri, betapa Dia Maha Pemurah?

*Inti khutbah Jum’at di Masjid Al Falah, 21 Juni 2013 – diforward dari email temen kantor*

Saya udah baca email itu lama, pas diforward sama temen saya. Tapi baru sekarang kesampean publish disini.  Saya bukan orang yang tingkat ketakwaannya setara sama ahli ibadah. Tapi isi khutbah itu bisa amat sangat menyentuh saya, bisa membuat mata saya panas dan berkaca-kaca. Makanya dengan saya share disini, siapa tau ada yang ngerasain hal yang sama dengan saya ketika membacanya (hihihi cari temen buat mewek!).

Setiap kali denger hal-hal yang berkaitan dengan lailatul qadar, saya emang bawaannya pengen nangis, terharu. Beberapa hari yang lalu, waktu bukber yang terakhir kali di kantor saya, isi ceramahnya tentang lailatul qadar. Dan saya berusaha banget nahan air mata saya, sampe akhirnya malah dari hidung yang meler 😀

Saya pribadi belum pernah punya pengalaman dengan yang namanya malam seribu bulan ini. Karena saya ngerasa belum maksimal juga mencarinya hehehe! Makanya saya salut sama orang-orang yang punya kesempatan untuk itikaf di masjid dan konsisten melaksanakannya dari tahun ke tahun 🙂

Owh iyah, lailatul qadar bagi saya juga mengingatkan sama lagu Bimbo yang judulnya Lailatul Qadar 🙂 Salah satu lagu yang bisa bikin saya merinding karena liriknya…”ketika Tuhan menyeka air mata kita, ketika Tuhan menyeka dosa-dosa kita”. Persis sama yang dijelasin di inti khutbah diatas, betapa Dia ingin kita masuk surga, satu bulan menghapus yang sebelas bulan 🙂

Semoga kita termasuk hamba yang mendapatkan hidayah dan berkah di Ramadhan tahun ini, dan Ramadhan-ramadhan mendatang…aamiin 🙂

sahur pake french fries Al Tazaj, di Masjidil Haram (abis itikaf di 10 malam terakhir)

sahur pake french fries Al Tazaj, di Masjidil Haram (abis itikaf di 10 malam terakhir)

menjelang subuh di Masjidil Haram (10 malam terakhir Ramadhan 1428 H) *matanya ngantuuuuk*

menjelang subuh di Masjidil Haram (10 malam terakhir Ramadhan 1428 H) *matanya ngantuuuuk*

Film Flight

1 Aug

Beberapa minggu yang lalu, saya dan suami abis nonton film Flight yang dibintangi Denzel Washington (nontonnya dicopy-in temen dari download-an hehehe!). mMmm entah kenapa saya terkesan sama film ini. mMmm kayaknya hampir semua film tentang penerbangan bikin saya terkesan, dari mulai Air Force One, Flight Plan, sampe si horor Flight 224 yang ada di 4bia hahaha! 😀

Flight_film_poster

*pic taken from here

Film ini bercerita tentang seorang pilot bernama Whip Whitaker (Denzel Washington) yang kecanduan alkohol dan narkoba. Suatu hari, Captain Whip ini lagi ada jadwal penerbangan ke Atlanta. Malam sebelum terbang, dia ‘pesta’ sama salah satu pramugarinya, Katerina Marquez, di kamar hotel. Ga cuma  minum alkohol, tapi juga pesta drug. Pagi harinya, Captain Whip menggunakan kokain sebagai doping supaya dia bisa tetap menjalankan penerbangan. Cuaca saat itu emang lagi ga baik, ujan deres. Sesaat setelah take off, pesawat mengalami severe turbulence yang menyebabkan ditiadakan service selama penerbangan. Beruntunglah pesawat bisa mencapai ketinggian tertentu sehingga bebas dari turbulence. Etapi ternyata gangguan ga berakhir disitu. Beberapa saat menjelang landing, pesawat mengalami kerusakan mesin yang menyebabkan Captain Whip mengambil keputusan untuk mendaratkan pesawat secara darurat di lahan kosong. Singkat cerita, pesawat berhasil melakukan pendaratan darurat setelah sebelumnya mengalami upside down di udara. Captain Whip beserta kru yang lain tidak sadarkan diri.

Ketika bangun, Captain Whip sudah ada di rumah sakit. Disitu ada teman lamanya, Charlie, yang juga seorang pilot. Charlie memberitahu bahwa dalam kecelakaan itu, Captain Whip berhasil menyelamatkan banyak nyawa, namun tetap saja ada korban yang meninggal. Dua diantaranya adalah kru pesawat, dan salah satunya adalah Katerina, pramugari yang malam sebelumnya sempat ‘berpesta’ bersama Captain Whip di kamar hotel.

Karena Captain Whip tidak mengalami luka serius, maka pihak rumah sakit memperbolehkan pulang dalam waktu singkat. Setelah keluar dari rumah sakit, Captain Whip berniat untuk tinggal di perkebunan milik ayahnya. Disana, dia membuang semua minuman alkohol yang ada dan berniat untuk tidak menyentuh alkohol lagi. Namun, informasi dari Charlie yang mengatakan bahwa National Transportation Safety Board (NTSB) telah melakukan penyelidikan terhadap hasil tes lab Captain Whip membuat Captain Whip panik. Pasalnya, hasil tes menunjukkan bahwa Captain Whip positif mabuk sewaktu penerbangan. Dan hal ini bisa menjerumuskan Captain Whip ke penjara. Di tengah kepanikannya, Captain Whip kembali mengkonsumsi alkohol. Bahkan lebih parah dari sebelumnya.

Charlie tidak tinggal diam. Sebagai teman, Charlie bersikeras mengupayakan segala cara untuk membuat Captain Whip terbebas dari kemungkinan dijebloskan ke penjara. Charlie menyewa seorang pengacara yang keahliannya dapat memanipulasi data. Dengan segala cara, sang pengacara berhasil ‘membersihkan’ hasil tes Captain Whip sehingga kemungkinan penyebab kecelakaan adalah kerusakan pesawat semata. Pun begitu, Captain Whip masih panik dan terus mengkonsumsi alkohol diluar batas normal.

Malam sebelum pemeriksaan oleh NTSB, Captain Whip ‘diungsikan’ oleh Charlie dan sang pengacara ke sebuah hotel. Maksudnya supaya Whip tidak menggunakan alkohol maupun obat-obatan untuk sementara waktu sebelum pemeriksaan. Tapi ternyata Captain Whip menemukan minuman alkohol di minibar kamar sebelah yang tidak terkunci. Pagi harinya ketika Charlie dan sang pengacara datang untuk menjemput Captain Whip, mereka menemukan Captain Whip dalam keadaan mabuk. Charlie segera menghubungi teman Captain Whip yang kebetulan berprofesi sebagai ‘bandar’. Setelah temannya datang, Captain Whip diberi kokain untuk membuat dirinya ‘tersadar’ selama pemeriksaan NTSB berlangsung.

 Pimpinan NTSB, Ellen Block, menjelaskan bahwa penyebab kecelakaan adalah karena kerusakan pesawat, dan Captain Whip berhasil melakukan tindakan terbaik yang belum tentu bisa dilakukan oleh pilot lainnya. Namun, dari hasil pemeriksaan, ditemukan 2 botol vodka kosong di waste container pesawat. Padahal selama penerbangan tidak ada service apa pun ke penumpang. Hanya ada satu dugaan bahwa yang mengkonsumsi vodka itu adalah kru pesawat. Dan pemeriksaan menunjukkan bahwa Katerina positif mengkonsumsi alkohol. Sewaktu Ellen bertanya kepada Captain Whip apakah menurut pendapat Captain Whip, Katerina mengkonsumsi 2 botol vodka itu, Captain Whip tidak bisa berbohong. Dia hanya bisa berkata bahwa yang mengkonsumsi vodka itu adalah dirinya, dan dia memang mabuk selama penerbangan.

Kejujuran Captain Whip menyebabkan dirinya masuk penjara dan kehilangan pilot license. Namun, Captain Whip tidak menyesali itu. Justru dia menemukan ketenangan dalam kejujurannya. Perlahan, dia mulai memperbaiki hubungan dengan anaknya. Dia juga kerap berbagi pengalaman dan memberikan support kepada sesama narapidana.

Well, begitulah cerita film Flight. Film ini emang bukan film baru, udah dari tahun 2012. Berhubung saya dan suami jarang ke bioskop, jadinya suka ketinggalan film-film gitu deh hihihi!

Owh iyah, ngomongin film, jadi inget cerita temen kantor saya beberapa hari yang lalu. Jadi temen saya ini baru dapet film-film download-an dari temen kantor saya juga (termasuk saya juga peng-copy film-film download-an itu hehehe!). Trus pas pagi-pagi dia dateng ke kantor, dia bilang gini “Gara-gara semalem nontonin film-film yang abis didownload, saya sekarang ngantuk.” Trus kita semua tanya “Film yang mana? Seru-seru yah?”. Trus dia jawab “Niatnya mau nonton film yang ‘hot’, jadi saya pilih berdasarkan cover  filmnya. Trus ada satu film gambar depannya cewek pake bikini, wah saya udah semangat. Awalnya siy emang ada adegan yang ‘hot’. Tapi seterusnya kok malah film serem??? Langsung saya ga bisa tidur ketakutan.” Wuakakakakakak….makanya pak, kalo lagi bulan puasa jangan cari yang ‘hot’! 😀

Rumah Baru (part 2)

29 Jul

Udah ngalamin apa ajah selama hampir sebulan tinggal di rumah baru?? mMmm buanyaaaak! Kayak orang baru ketemu jodohnya (baca: nikah), setiap saat selalu ada ajah yang baru 🙂

1. Minggu lalu saya sempet sakit sampe dibawa ke rumah sakit.

Mungkin karena kecapekan, akhirnya selasa tanggal 16 Juli 2013 kondisi saya drop. Pilek sampe ga bisa napas (udah diuapin pake Vicks + air anget tetep ajah hidungnya mampet), batuk berdahak, sampe akhirnya saya ngerasa napas saya berat banget. Suami langsung tancap gas bawa saya ke dokter. Beruntunglah rumah kita ga jauh dari rumah sakit. Sekitar 1km ada Rumah Sakit Ibu dan Anak Dhia.

Sampe rumah sakit, pas ketemu dokter, saya jelasin semua keluhan saya. Saya juga bilang kalo saya pernah punya asthma, meskipun terakhir kambuh udah lama banget (sekitar kelas 4 SD). Pas udah diperiksa dokter, katanya siy asthma saya belum sampe kambuh lagi. Tapi jelas kalo napas saya udah berat banget. Akhirnya saya dikasih tindakan nebulizer. Selesai dinebulizer, saya ngerasa napas saya lebih ringan. Abis itu, dokter kasih saya resep dan surat sakit untuk 3 hari…

2.  Ngusir kodok cakung

Hahaha yang ini bikin heboh suami! Dari awal, saya ga terlalu risih sama keberadaan hewan-hewan tertentu di rumah saya. Selama itu bukan tikus, nyamuk, dan lalat. Beda sama suami saya, hewan apa pun itu pasti dikomplen sama dia. Kalo udah heboh nemuin hewan, paling saya cuma komentar “owh…semut” atau “owh kodok”, “owh jangkrik”, “owh kupu-kupu”, dst. Sampe suatu malem, saya udah sering ketemu kodok ini di halaman belakang. Saya perhatiin kok loncatnya tinggi & jauh banget yah?? Tapi saya cuekin. Eh pas suami pulang kerja, dia ngeliat tuh kodok. Dan seperti udah diduga, reaksinya heboh. Katanya kodok ini berbahaya, kalo kena pipisnya, mata bisa buta. Waduh! Suami langsung minta temenin buat ngusir tuh kodok (mau ngusir tapi minta ditemenin ;p). Saya tanya gimana cara ngusirnya. Kata dia “Disemprot ajah terus pake air, sampe dia kabur ke kebon belakang.” Ok, suami pegang selang, saya sorot kodoknya pake lampu senter. Ternyata makin disemprot air, tuh kodok malah lemes 😀 Awalnya kodok itu emang loncat ke dinding, berusaha ngelewatin dinding buat ke kebon belakang rumah. Eh tapi sampai pada titik tertentu, kodok itu malah turun, turun, dan turun. Trus malah diem di deket pohon rambat. Haduh saya kasian juga. Tapi denger soal pipisnya yang (kata suami) bisa bikin buta, saya jadi pengen ngusir juga. Akhirnya pelan-pelan, kita ngomong ke kodok itu. Kita bilang kalo dia harus pergi ke kebon belakang karena disana lebih nyaman buat dia. Trus kodok itu loncat. Saya dan suami kasih semangat “Ayo, kamu bisa! Loncat lagi!” Gitu terus sampe akhirnya kodok itu berhasil ngelewatin tembok dan pindah ke kebon belakang. Horreeee….!!!

3. Ganti pohon karet kuning

Dari awal, saya kepengen banget bikin halaman depan saya teduh dengan pohon yang rimbun. Pilihan saya untuk nanam pohon jatuh ke pohon karet kuning. Saya suka sama warna daunnya yang ijo terang plus ada kuning-kuningnya. Keliatannya cerah 🙂 Tapi pohon ini emang agak susah didapat. Ga semua tukang tanaman jual. Alasannya karena pohon ini pohon penghijauan untuk taman kota, jadi biasanya pembelinya borongan dari departemen pemerintah. Singkat cerita, saya ketemu sama tukang tanaman dari Sawangan yang jual pohon ini. Karena saya ga sempet ke tempat dia jual tanaman, jadi saya pesen ajah. Datenglah pohon karet kuning pesenan saya, ditanemin sama tukangnya. Sayangnya pohon karet kuning yang dianterin ga gitu bagus, malah cenderung keliatan bermasalah. Yah saya pikir namanya juga pesen, udah risiko kalo barang yang dianterin seadanya.

Selang sebulan setelah ditanam, si karet kuning makin meranggas daunnya. Padahal rajin disiram dan udah dikasih pupuk segala. Akhirnya suami mutusin untuk ganti pohon ajah, karena jadi merusak pemandangan rumah tampak depan. Kebetulan di belakang komplek ada tukang tanaman. Setelah liat-liat koleksi pohon peneduh yang ada, suami pilih pohon ketapang kencana. Sebenernya saya udah tau lama soal pohon ini. Tapi waktu itu ga kepikiran mau nanem di halaman depan karena udah keburu jatuh cinta sama warna daun si karet kuning. Pas si karet kuning mau dicabut dan diganti sama ketapang kencana, eng ing eng…baru ketauan kalo pohonnya emang bermasalah! Pohonnya belum siap tanam, akarnya belum tumbuh. Pantesan dari hari ke hari daunnya berguguran terus sampe akhirnya botak T_T Kena deh dibohongin sama tukang tanaman…

Sekarang si ketapang kencana udah berdiri manis di halaman depan rumah 🙂 Dan sepertinya si bunglon (oh ya! yang suka nangkring di pohon-pohon itu ternyata bukan kadal, tapi bunglon) juga suka sama pohon ini. Yeaaayyy….!

4. Ada yang suka nonton film Batman

Weekend saya dan suami biasanya kalo ga kemana-mana dihabiskan dengan nonton film download-an di rumah. Waktu itu siang-siang, kita lagi nonton film Batman yang Dark Knight Rises. Terus ditengah-tengah film, adzan ashr. Suami bilang “Kita shalat dulu yuk. Filmnya di-pause ajah.” Ok! Anyway, kita shalat masing-masing. Suami di ruang depan, saya di kamar belakang. Tiba-tiba pas lagi shalat, filmnya mulai sendiri….JEDANG!!! Saya siy lanjutin shalat terus. Rupanya suami ngebatalin shalatnya dan matiin tivi (bener juga siy, suaranya kan agak ganggu). Eh ga lama abis itu, pintu belakang ngebuka sendiri. mMmm selesai shalat, saya dan suami pandang-pandangan. Kesimpulan saya: ada yang ikutan nonton Batman, dan dia ga mau di-pause. Nah karena sama suami filmnya dimatiin, pergilah dia hihihi! Ah sudlah, ga mau ngomongin yang horor-horor.

Segitu ajah cerita-cerita baru di rumah baru kita episode 2 🙂

Etnot Gitu Loh!

11 Jul

Udah 2 hari terakhir ini, ‘penyakit’ pagi saya kambuh: uring-uringan soal baju ke kantor. Bukan, bukan karena saya orangnya modis nan stylish, tapi saya emang suka gini kalo ke kantor boncengan motor sama suami. Kalau naik motor, saya banyak aturannya. Misal, pake celana, jangan pake rok…itu udah pasti :D. Celananya harus model biasa, bukan kulot yang lebar. Trus pake atasannya jangan yang ngelebihin jaket, soalnya selain ga enak diliat (menurut saya), bisa kotor dan bau asap juga atasan yang ga ketutup jaket. Trus udah kepilih celana dan atasannya, sekarang pilih kerudungnya. Pastinya yang simpel, yang ga amburadul pas helm dibuka 😀 Kalau ga nemu kerudung yang warna dan modelnya cocok sama atasannya, terpaksa ulang dari awal hihihi!

Nah, pagi tadi saya udah prepare mau pake baju apa (pengalaman pagi sebelumnya kan suami telat gara-gara nungguin saya bengong di depan lemari baju selama beberapa menit :p). Tapi tetep ajah, ternyata baju yang saya siapin kurang enak saya pake, entah bagian apanya padahal kemaren-kemaren udah pernah pake baju itu. Akhirnya saya ganti lagi dari awal. Pas keluar kamar mandi, suami cuma bisa komen “Etnot gitu loh!” pas ngeliat baju saya udah beda karena ditinggal mandi doank 😀

Selesai dengan keriweuhan soal baju, kita siap-siap berangkat. Udah di luar pintu, pas suami masih manasin motor sambil siap-siap pake jaket, saya dengan pedenya bilang “Ayok kita berangkat!”. Suami ngeliat saya dengan heran…trus nunjuk-nunjuk kepala saya. OMG, saya lupa pake helm! Ahahaha…kok kali ini ga dikomenin “Etnot gitu loh”??

 Sebenernya saya udah antisipasi dengan nyiapin baju untuk pagi dari malem sebelumnya. Tapi suka ada ajah hal-hal yang bikin persiapan saya itu ga berjalan sukses. Contohnya kayak tadi itu, tiba-tiba bajunya ga nyaman dipake. Hal lain cuaca berubah drastis. Kalo hari sebelumnya hujan, saya nyiapin baju yang temanya winter untuk besok paginya. Eh ga taunya matahari shining bright like a diamond. Atau sebaliknya. Trus ada hal lain lagi, komentar suami! Udah pede pake baju pilihan semalem, eh pagi-pagi pas suami liat komentarnya “Kok pake baju itu? Ga ada yang lain lagi?”. Kalau saya tanya “Kenapa?”, suami jawabnya “Kayaknya kurang….Etnot gitu loh!” Jedeeeeengngng…

Yah kurang lebih begitulah suasana pagi saya dan suami menjelang berangkat kerja 😀 Belum ada anak, tapi udah riweuh 😛 Saya sering mikir enakan dulu waktu jadi pramugari, kerjanya pake seragam. Ga perlu repot-repot mix & match baju, ga perlu beli baju pula. Kan udah ada pembagian seragam 🙂 Cuma ga enaknya abis kerja ga bisa langsung hang out. Seragam airlines punya aturan sendiri yang intinya mewajibkan para kru untuk menghormati seragam itu dengan tidak memakainya di sembarang tempat.

Okelah, mudah-mudahan kedepannya ga ada yang lebih riweuh lagi. Sehingga Pak Ie ga perlu komentar “Etnot gitu loh!” 😀

Kemarin Jika Ia Datang

11 Jul

“Kemarin kau datang padaku

Kau sampaikan kabar duka itu

dan aku pun sedih atas kepergiannya.

Kemarin kau datang padaku

Kau temukan aku dengan ayat itu

Ku maknai ia dan kini sudah ku lupa.

Kemarin kau datang padaku

Lagi-lagi kau peringatkan aku

dan aku pun ikut menguburkannya.

Kemarin kau datang padaku

Kau perlihatkan kembali kuasa itu

Beribu meregang di tengah gelombang.

Kemarin kau datang padaku

Kau tegaskan, ia tak kenal kompromi

dan sang ibu tangisi anaknya tercinta.

Kemarin kau datang padaku

Kau tanya kesiapanku

Belum, belum, belum, teriakku.

Kemarin kau datang kepadaku

dan kau tampak bosan denganku

Mungkin hari ini kau benar-benar datang

Apa yang hendak ku katakan??”

(Source: unknown)

Ga inget dapet kutipan itu dari mana, udah saya simpen lama di laptop saya. Dan sekarang saya posting disini cuma sebagai pengingat : kalau maut bisa datang kapan pun, ga peduli kita siap atau ngga. Semoga kita termasuk manusia-manusia yang cerdas, yang senantiasa mengingat maut dan melakukan persiapan untuk menghadapinya sebaik mungkin…aamiin.

– Just received a grief message and I can not describe what I feel –

Rumah Baru (part 1)

8 Jul

Jadi, udah seminggu ini saya dan suami menempati rumah baru (finally….) 🙂 Saya emang belum pernah posting satu cerita pun tentang rumah saya ini, dari jaman huntingnya, booking kemudian ngajuin KPR, sampe akhirnya diapprove dan mulai dibangun. Niatnya siy pengen nulis dari awal gitu, tapi ya sudlah, sekarang udah ditempatin ajah hehehe!

Kita resmi pindah sabtu kemaren tanggal 29 Juni 2013, setelah sebelumnya nyicil beberapa barang dan ngerjain tanaman-tanaman buat di halaman depan dan belakang. Jadi pas sabtu itu barang kita ga terlalu banyak (eh emang kita juga belum punya banyak barang siy ;p). Abis pindahan, minggunya saya dan suami belanja keperluan yang masih belum ada. Trus, senin sampe jum’at, rumahnya kita tinggal lagi seharian buat nyari uang buat bayar KPRnya 😀 (baca: kerja).

Nah, weekend kemaren lanjut lagi deh acara beres-beres dan mempercantik rumahnya. So far, menurut saya rumah ini udah memadai sekali yah buat kita berdua. Tipe 45 dengan kamar 2 dan luas tanah 120m2 udah lebih dari cukup. Bangunan sengaja ga kita tambahin meskipun halaman belakang masih luas, soalnya kita berdua emang maunya punya halaman belakang buat hawa dan pemandangan 🙂 Kalau pun suatu saat ada rejeki dan butuh perluasan ruangan, yah tinggal ditingkat ajah.

Denah bangunan juga ga ada yang kami rubah, cuma dapur belakang sedikit diperluas mengingat kebutuhan. Denah dapur yang asli dari developernya cuma segede galley R1 di MD90 hahahaha! Tapi dari dapur itu emang ga ada sekat/tembok lagi, jadi langsung terhubung ke halaman belakang. Sebenernya siy enak banget, kalau masak ga sumpek hawanya. Dari awal saya mikir dan mastiin bahwa dapur saya tetep harus hygiene, bersih dan bebas dari hewan-hewan yang mengganggu, terutama lalat dan tikus. Tembok belakang sengaja saya tambah tingginya, trus niatnya mau pasang kawat-kawat berduri gitu biar tikus ga bisa lewat (kayaknya pengamanan saya lebih tertuju ke tikus daripada maling ;p). Ok, setelah seminggu tinggal di rumah itu emang alhamdulillah aman 🙂 Kalau lalat dan nyamuk ada siy, tapi sekedarnya, ga mengganggu sampe kebangetan.

Sampai tadi malam, akhirnya kenyamanan saya terganggu hihihi! Lagi enak-enaknya tidur, eh denger suara-suara di atap, sepertinya siy di atap kamar. Saya menduga itu suara langkah tikus. Mata saya langsung melek, dada deg-degan, pokoknya udah siaga 3 deh! (buat yang pernah baca postingan saya yang ini pasti ngerti gimana phobianya saya sama tikus). Pikiran saya langsung tertuju ke…DAPUR! Saya langsung bangun ngeloncatin suami yang masih pules dan ngintip ke dapur. Aman…akhirnya saya balik ke kamar. Tapi masih waspada juga. Soalnya suara-suara itu masih berlanjut di atap. Tiap ada bunyi ‘kletek’ saya langsung bangun, ngintip ke dapur. Begitu terus dari jam 0330 sampai kedengeran suara ngaji menjelang subuh. Saya ga ngeliat ada penampakan tikus siy, dapur pun aman ga ada perabot yang berubah posisi. Tapi tetep dari situ saya bilang ke suami, kalau kita harus periksa atap. Jangan sampe ada celah buat tikus atau curut masuk. Wah PR banget deh!

Saya pernah bilang ke orang-orang kalau rumah saya welcome untuk semua hewan, kecualiiii TIKUS, LALAT, NYAMUK! Ga masalah ada semut-semut merah berbaris di dinding, atau burung-burung bikin sarang di jendela (kayak di kamar saya di rumah orangtua), bahkan kadal sekali pun yang setia bertengger di pohon-pohon di halaman rumah saya. Seperti tadi pagi ajah udah ada 2 burung yang pada asyik terbang di dalem rumah hihihi!

 Well, semoga hewan-hewan pengganggu itu segera pergi dan tidak mengganggu kenyamanan saya dan suami di rumah baru kami 🙂

Setiap Orang Punya Ujian Sendiri-sendiri

19 Jun

sujud

When life pushes you down to your knees, you are in the perfect position to pray”

 

Pengalaman UMPTN

18 Jun

Karena hari ini UMPTN, jadi pengen nulis tentang pengalaman UMPTN 13 tahun lalu 🙂

Dulu saya ikut UMPTN di Bandung karena pengen banget kuliah di Bandung (biar bisa ngekost ;p), padahal ga ngaruh yah ternyata 😀 Untung punya kakek nenek di Bandung, jadi bisa tinggal di tempat mereka. Berangkat ke lokasi UMPTN, di SMP 13 kalo ga salah, dianter alm. mbah kakung naik vespa. Selesai UMPTN mbah kakung ga bisa jemput soalnya kerja di apotik. Jadilah saya naik angkot setelah sebelumnya dibriefing mesti naik angkot apa dan turun dimana. Tapiii saya ga dikasih tau ongkosnya berapa. Jadi saya mikirnya pake tarif Jakarta. Pas saya kasih ongkos, supir angkotnya kaget dan bilang “Banyak banget neng! Kalo segini mah, neng bisa bolak balik” sambil ngembaliin lebihannya. Ihihihi untung supir angkotnya baek ;p

Terus terang saya ga terobsesi untuk kuliah di universitas negri. Kalo keterima sukurrr…ga keterima ya sud. Apalagi mamih pernah bilang, waktu naik haji (sebelum UMPTN, orangtua saya baru pulang haji) mamih berdoa bukan minta supaya anaknya bisa masuk universitas negri. Tapi doanya supaya anaknya diterima di sekolah yang terbaik menurutNya. Jadi orangtua saya yakin kalo setiap orang ga ditakdirkan mencapai kesuksesan melalui universitas negri. Owh okelah, orangtua saya emang TOB! Bukan berarti anak-anaknya ga ada yang masuk negri yaaaah…kakak saya lolos UMPTN di Unpad, setelah sebelumnya juga dari SMA unggulan. Tapi orangtua saya emang bukan tipikal yang menuntut anak-anaknya untuk menjadi nomor satu di bidang pendidikan.

Jadinya pas pengumuman nama-nama yang lolos UMPTN dan nama saya ga keluar, saya dan orangtua saya ga kecewa-kecewa amat. Apalagi saya udah punya cadangan yang sesuai minat dan cita-cita ihihihi… ;p Sebelumnya saya emang pengen banget jadi pramugari tapi karena pas SMA matanya minus, jadilah saya ganti cita-cita: jadi apa ajah yang penting bisa ke luar negri. Waktu itu saya mikirnya mungkin tetep kerja di penerbangan biar bisa dapet fasilitas tiket ;p Makanya pas ga keterima di UMPTN, saya udah daftar di STMT Trisakti ambil jurusan Manajemen Transpor Udara. Dan akhirnya saya kuliah disitu. Bener loh, belum 4 tahun kuliah, saya udah bisa mencapai cita-cita awal saya: jadi PRAMUGARI! Alhamdulillah…iseng-iseng kirim lamaran pramugari Saudi Arabian Airlines dari iklan di koran Republika, eh keterima 🙂 Jadi bye bye kuliaaaah….ahahaha!

Well, saya nulis gini bukan untuk mengecilkan siapa pun yang berjuang untuk kuliah di universitas negri atau siapa pun yang ingin menjadi yang terbaik di bidang akademis. No…absolutely NO! Saya pun setelah terbang masih mikirin pengen kuliah lagi. Dan akhirnya saya emang berhenti terbang dan kuliah. Sekali lagi, bagi saya kesuksesan setiap orang beda-beda. Karena Allah menciptakan manusia itu dengan kemampuan, minat, keahlian, profesi yang berbeda-beda, jadilah jalan menuju kesuksesannya juga beda-beda. Ada yang di bidang akademis, tapi ada juga yang non-akademis. Kebayang kan kalo tolak ukur kesuksesan cuma sekedar lulus ujian di sekolah, bukan diliat dari kemandirian seseorang dalam hidupnya? Pasti profesi yang ada di dunia ini sepiiii sekali.

Jadi, buat yang lolos UMPTN: congratz! Buat yang ga lolos, jangan khawatir, ada banyak jalan menuju Roma 🙂 Make sure apa yang kalian pilih sesuai dengan minat dan kemampuan yaaaah….! 😉

Bed-sharing

13 Jun

Baca artikel tentang bed-sharing di situs Urban Mama, bikin saya keingetan tentang masa-masa saya mulai tidur sendiri….sampai akhirnya pas udah gede balik lagi beberapa kali tidur sama mamih hahaha!

Orangtua saya bukan tipe yang banyak membaca teori tentang parenting kemudian menerapkannya ke anak-anak mereka. Jadi urusan bed-sharing atau tidur sendiri itu dibiarin berjalan sesuai masanya. Kalau kakak saya dari kecil emang tipe pemberani dan terbiasa melakukan segala sesuatunya sendiri. Jadi kata mamih saya, diumur sekitar 2 tahun dia udah berani tidur sendiri. Lain halnya dengan saya. Ga inget kapan mulai pisah tidur sama orangtua tapi yang jelas setelah tidur pisah pun masih suka manggil-manggil papih/mamih kalau pas kebangun tengah malem! 😀

Sekitar umur 4 tahun saya tidur sekamar sama kakak saya, tempat tidurnya susun 2 atas-bawah. Tidurnya bergiliran, kalo malam ini kakak saya di tempat tidur atas, malem besoknya ganti dia di bawah. Entah kenapa saya merasa suka dicurangin jadi lebih sering tidur di bawah, dan itu bikin saya takut. Mimpi waktu kecil yang bikin saya takut setengah mati adalah dikejar-kejar orang gila! Saya sering banget mimpi lagi naik sepeda, trus ada orang gila di belakang saya. Waktu saya kebut sepedanya, eh malah jatuh ke got. Kalau udah gitu, saya kebangun dan ga bisa tidur lagi. Yang ada saya teriak panggil-panggil papih tanpa beranjak dari tempat tidur saya, ga peduli kakak saya mau kebangun dan marah-marah. Karena jarak kamarnya deketan, papih selalu cepet dateng dan tanpa banyak tanya (mungkin karena ngantuk dan capek), jadinya langsung tidur di samping saya….sampai pagi 🙂

Udah agak gedean, saya dikasih kamar sendiri. Letaknya di belakang, berseberangan sama kamar orangtua. Jendelanya menghadap ke jendela kamar orangtua, tapi di tengah-tengah ada ruang terbuka. Dulu sempet dibikin kolam ikan. By the time dijadiin tempat cuci-cuci dan maen aer ;p Di kamar ini saya udah ga pernah mimpi orang gila lagi tapi malah susah tidur. Apa sebab? Jendela yang menghadap ke ruang bekas kolam ikan itulah yang bikin saya suka mengkhayal yang horor-horor. Karena pernah baca judul novel Wajah Seram di Balik Jendela, jadinya saya suka mikir kalo tiba-tiba ada yang ngintip saya dari balik jendela itu….dengan tampang menyeringai hiiiyyy! Jadi saya suka mandangin jendela itu terus sambil baca surat-surat pendek yang saya hafal di pengajian…sampai akhirnya ketiduran 😀

Masa-masa sulit tidur sendiri akhirnya berlalu 🙂 Mulai akhir SMP sampai SMA dan kuliah, saya mulai menikmati kamar saya sendiri. Masih di kamar belakang yang sama, saya menata sendiri semuanya: spreinya, karpetnya, lemarinya, foto-foto yang saya pajang, dll. Sampai akhirnya di tahun kedua kuliah, saya harus ninggalin kamar saya dengan alasan terbang. Ya, tahun 2001 saya diterima di Saudi Arabian Airlines dan itu berarti saya akan tinggal di Jeddah. Ga ada yang saya rubah dari kamar saya, karena saya sewaktu-waktu akan pulang dan tidur disitu lagi ketika saya liburan ke Jakarta.

Sewaktu di Jeddah, mamih pernah cerita kalau lagi kangen sama saya, beliau suka mandangin foto-foto yang ada di kamar saya. Saya sempet bikin kolase foto-foto di karton berglitter, dari foto kecil sampai jaman SMA sama temen-temen saya. Dan kolase itu saya tempel di dinding kamar. Wah ternyata berguna buat mamih! 🙂

Tahun 2004, keluarga saya pindah rumah. mMmm pindahnya cuma dari depan ke belakang siy ;p Pas ada rejeki, tanah di belakang rumah yang udah dibeli orangtua saya dari kapan tau, akhirnya dibangun rumah dengan luas yang lebih memadai untuk 5 orang anggota keluarga. Masing-masing kami punya kamar sendiri di atas. Saya masih terbang dan tinggal di Jeddah. Jadi kamar saya lebih sering kosong. Kalau saya lagi liburan ke Jakarta, mamih suka tidur bareng di kamar saya. Atau ngga, kita rame-rame tidur di ruang tv atas pake kasur dan bed cover. Aaahhh miss that moment :’)

Setelah resign terbang dan menikah, saya kira temen tidur saya cuma suami saya. Ternyata sesekali saya masih suka tidur sama mamih hihihi! Tapi pas ga ada papih dan suami saya pastinya. Terakhir kali tidur sama mamih pas Ramadhan tahun kemarin, pas papih dan suami saya itikaf. Maunya siy Ramadhan selanjutnya masih bisa tidur sama mamih lagi. Bahkan kalau kelak saya punya anak (insyaAllah) saya pengen ngalamin tidur rame-rame sama mamih dan anak-anak saya 🙂

Teruusss kalau kelak saya punya anak, saya bakal terapin tidur sendiri dengan alasan cepet mandiri, atau bed-sharing sampai datang masanya anak mau tidur sendiri? Saya juga belum tau. Yang jelas mau tidur sendiri atau bed-sharing, setiap anak harus bisa mandiri! 🙂