Jangan Tunda Sampai Nanti Apa yang Bisa Kau Lakukan Saat Ini

14 Aug

Beuh….mantab kan judul postingan saya kali ini! Nulisnya sambil nahan-nahan emosi dan istighfar niy….

Jadi gini ceritanya. Sebulan yang lalu saya kan sakit dan dibawa ke rumah sakit. Trus seperti biasa, Pak Ie minta kwitansi untuk reimburse ke kantornya. Sebelumnya saya tanya ke pihak rumah sakit, kalo pake asuransi All**nz bisa diklaim ga (saya buta soal asuransi karena emang ga pernah sengaja ikutan hehehe!). Pihak rumah sakit jawab kalo mereka masih dalam proses untuk menjadi provider All**nz. Ya udah, emang dasarnya saya buta soal klaim asuransi, jadi saya ga mikir lebih lanjut. Pak Ie bilang “Ya udah kwitansinya coba reimburse lewat kantorku ajah.”

OK, sampe situ semuanya berjalan sesuai prosedur. Hari itu juga pulang dari rumah sakit, saya istirahat di rumah sementara Pak Ie lanjut ke kantor sambil bawa kwitansi itu. Jadi hari itu juga yah sodara-sodara, tanggal 16 Juli 2013, kwitansi itu langsung dikasih Pak Ie ke HRD kantornya untuk diproses reimburse. Sebenernya di kantor suami ada fasilitas asuransi juga, dan saya sebagai istri karyawan terdaftar juga, punya nomor peserta (eh bener yah namanya nomor peserta??) sendiri. Maksud Pak Ie mungkin juga waktu itu berusaha mendapat penggantian untuk biaya sakit saya, entah lewat sistem reimburse kantor atau klaim asuransi kantornya.

Seiring berjalan waktu, saya tanya Pak Ie gimana follow up kwitansi saya waktu itu. Maksudnya pengen tau ajah kira-kira dapat penggantian ga, dengan cara apa. Ternyata pihak HRD kantornya Pak Ie belum memproses kwitansi itu….JEDANG!!! Alasannya karena selama beberapa hari itu keadaan kantor lagi riweuh, trus bosnya juga lagi uring-uringan. God, trus $%&&*&()%^#$#^???!!! *ceritanya itu sumpah serapah yang udah ga bisa diungkapin pake kata-kata* Masa’ alasannya itu???

Akhirnya saya tanya ke kantor saya mengenai prosedur klaim biaya rumah sakit yang bukan provider All**nz. Itu udah mendekati libur lebaran. Langsung direspon dengan memforward pertanyaan saya ke pihak All**nz. Dan direspon oleh pihak All**nz pas udah cuti bersama, artinya saya baru baca seminggu kemudian pas udah masuk kantor. Pas terima email balasan dari All**nz yang bilang kalo biaya rumah sakitnya akan diganti (sekaligus nyebutin syarat-syarat dokumennya), saya langsung kabarin Pak Ie. Kira-kira kantor Pak Ie udah ada tanda-tanda mau bayar atau belum. Trus kalo belum, apa sebaiknya kwitansinya ditarik ajah trus diajuin ke All**nz. Pak Ie bilang mau follow up lagi ke HRDnya. Eh, sekali lagi sodara-sodara, ternyata belum diproses sama HRDnya. Astaghfirullah… Saya ga ngerti apa yang dikerjain bagian HRD di kantor itu. Bukannya nuduh ga ada kerjaan. Mungkin ajah kerjaannya overload tapi no excuse untuk nyuekin (bener-bener ga ngerjain) dokumen yang udah ada di depan mata dia dari sebulan yang lalu dan selalu ditanyain sama karyawan yang kasih dokumen itu! I’M TOTALLY UPSET !!!

Akhirnya saya dapet telfon dari pihak All**nz yang nanyain gimana kabar kelengkapan dokumen-dokumen saya, kapan mau dikasihnya supaya bisa segera diproses. Ya sud, saya langsung hubungin Pak Ie minta supaya kwitansi yang ada di HRDnya segera ditarik dan dikasih ke All**nz. Kebetulan dokumen-dokumen lainnya udah ada di saya. Huuufffttt…

Saya benci sekali sama orang yang SUKA menunda-nunda pekerjaan. Saya pribadi mungkin TERKADANG masih menunda sesuatu. Tapi seringnya siy saya ngerasa kalo pekerjaan itu ada kaitannya sama orang lain, saya ga akan nunda, kecuali emang berhalangan. Itu beda lagi yah. Misal, ada invoice dari vendor. Trus pas saya ga masuk kantor. Yah mau ga mau saya proses nanti setelah masuk kantor. Atau banyak dokumen dari subcon dan kebetulan saya lagi di luar kantor (biasanya di kantor client). Yah dikerjainnya nanti pas saya udah balik ke kantor. Yang jelas, orang-orang menilai cara kerja saya ini “orang project” banget, karena selalu pake target waktu (ahem…saya ga tau harus seneng atau ngga dikasih penilaian kayak gini. Soalnya biarpun saya kerja pake target waktu, saya bukan tipe workaholic). Saya emang ga suka ngelama-lamain suatu urusan, bahkan Pak Ie kadang menilai saya cenderung terburu-buru. Mungkin itulah yang bikin saya sekarang emosi banget sama bagian HRD di kantor Pak Ie. Kok bisa siy secuek itu???

Tadi saya sempet mikir juga, introspeksi. Jangan-jangan saya emang pernah nunda suatu pekerjaan yang berakibat merugikan orang lain. mMmm…well…sepertinya ngga deh hihihi! Kalau pun emang iyah dan saya lupa, maafkan saya ya Allah, mudah-mudahan ini bisa jadi tegoran supaya ke depannya ga diulang lagi. Tapi perasaan siy ngga😀 *teuteup* Yah karena emang gitulah saya. Selalu keukeuh ngerjain sesuatu karena berpikiran “gimana kalo besok saya ga bisa”. Dulu, tiap kali sebelum terbang, saya bukan cuma disibukkan sama urusan packing, tapi juga beres-beres apartemen. Karena saya ga mau kalo saya kenapa-kenapa pas terbang, trus saya ninggalin kerjaan di apartemen (misal bekas masak saya belum dicuci, atau ada baju yang belum disetrika). Atau pas saya capek pulang terbang nanti, saya nemuin masih ada pe-er buat saya di apartemen…weleh!

Trus saya juga termasuk orang yang rela ngosek kamar mandi jam 11 malem kalo emang diperlukan. Apa sebab? Yah karena itu. Takutnya besok pagi ada kerjaan lain. Hihihi ribet yah pikiran saya?! Tapi saya juga tau diri kok, ga nerapin sebegitunya ke orang lain. Intinya, kalo saya mau kerjaan itu selesai cepet dan orang lain ga mo ngerjain, yah saya kerjain sendiri. Entah yang saya lakuin ini bener atau ngga, tapi so far saya ngerasa puas dan baik-baik ajah kok. Di kantor yang lama saya suka ngerjain kerjaan subcon karena kalo nungguin subcon yang kerja, bisa ga selesai proyeknya😀

Well, ya sudlah. Mudah-mudahan kalo emang masih rejeki saya untuk mendapat penggantian, prosesnya mudah dan lancar. Tapi kalo emang ga jadi dapet penggantian, ya udah siy. Anggep ajah sedekah, kan kalo dikasih ujian sakit sampe keluar biaya yang lumayan itu mungkin karena kita kurang sedekah, bukan?😉

6 Responses to “Jangan Tunda Sampai Nanti Apa yang Bisa Kau Lakukan Saat Ini”

  1. Dewi Indriyani August 14, 2013 at 3:40 pm #

    Sabar mba Ratna…mungkin itu saatnya pelajaran untuk bisa kompromi dengan orang lain..hehehe.

    Sabar yah mba… ^^.

    • ratna wulandari August 14, 2013 at 4:04 pm #

      hehehe iyah wed🙂 siapa tau juga kmrn2 pernah ga sengaja nunda pekerjaan yg ngerugiin org lain yah…

  2. Baginda Ratu August 14, 2013 at 4:56 pm #

    Cobaan orang adaaaa aja ya, Na. Sabar, sabar… orang sabar disayang pak Le…🙂
    Prinsip yg bisa dilakukan sekarang jangan dilakukan nanti juga kupegang kenceng sampe sekarang. Lebih enak bersakit2 dahulu bersenang2 kemudian, sih…🙂
    Well, lebih seneng kalo nggak perlu bersakit2 dahulu sih, sebenernya… hiyaaaa….😆

    • ratna wulandari August 19, 2013 at 1:39 pm #

      emang yah kuncinya SABAR🙂 eh Pak Le siapa itu?? 0_o

      • Baginda Ratu August 22, 2013 at 1:02 pm #

        haha, typo. Pak Ie, maksudnya…😆

      • ratna wulandari August 22, 2013 at 3:23 pm #

        hihihi…kalo yang belum tau emang suka bingung. Pak Ie itu panggilan saya buat suami. Ie singkatan dari namanya: Ikbal Erwin. Dibacanya yah “Pak-I-E” hehehe!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: