Rumah Baru (part 2)

29 Jul

Udah ngalamin apa ajah selama hampir sebulan tinggal di rumah baru?? mMmm buanyaaaak! Kayak orang baru ketemu jodohnya (baca: nikah), setiap saat selalu ada ajah yang baru🙂

1. Minggu lalu saya sempet sakit sampe dibawa ke rumah sakit.

Mungkin karena kecapekan, akhirnya selasa tanggal 16 Juli 2013 kondisi saya drop. Pilek sampe ga bisa napas (udah diuapin pake Vicks + air anget tetep ajah hidungnya mampet), batuk berdahak, sampe akhirnya saya ngerasa napas saya berat banget. Suami langsung tancap gas bawa saya ke dokter. Beruntunglah rumah kita ga jauh dari rumah sakit. Sekitar 1km ada Rumah Sakit Ibu dan Anak Dhia.

Sampe rumah sakit, pas ketemu dokter, saya jelasin semua keluhan saya. Saya juga bilang kalo saya pernah punya asthma, meskipun terakhir kambuh udah lama banget (sekitar kelas 4 SD). Pas udah diperiksa dokter, katanya siy asthma saya belum sampe kambuh lagi. Tapi jelas kalo napas saya udah berat banget. Akhirnya saya dikasih tindakan nebulizer. Selesai dinebulizer, saya ngerasa napas saya lebih ringan. Abis itu, dokter kasih saya resep dan surat sakit untuk 3 hari…

2.  Ngusir kodok cakung

Hahaha yang ini bikin heboh suami! Dari awal, saya ga terlalu risih sama keberadaan hewan-hewan tertentu di rumah saya. Selama itu bukan tikus, nyamuk, dan lalat. Beda sama suami saya, hewan apa pun itu pasti dikomplen sama dia. Kalo udah heboh nemuin hewan, paling saya cuma komentar “owh…semut” atau “owh kodok”, “owh jangkrik”, “owh kupu-kupu”, dst. Sampe suatu malem, saya udah sering ketemu kodok ini di halaman belakang. Saya perhatiin kok loncatnya tinggi & jauh banget yah?? Tapi saya cuekin. Eh pas suami pulang kerja, dia ngeliat tuh kodok. Dan seperti udah diduga, reaksinya heboh. Katanya kodok ini berbahaya, kalo kena pipisnya, mata bisa buta. Waduh! Suami langsung minta temenin buat ngusir tuh kodok (mau ngusir tapi minta ditemenin ;p). Saya tanya gimana cara ngusirnya. Kata dia “Disemprot ajah terus pake air, sampe dia kabur ke kebon belakang.” Ok, suami pegang selang, saya sorot kodoknya pake lampu senter. Ternyata makin disemprot air, tuh kodok malah lemes😀 Awalnya kodok itu emang loncat ke dinding, berusaha ngelewatin dinding buat ke kebon belakang rumah. Eh tapi sampai pada titik tertentu, kodok itu malah turun, turun, dan turun. Trus malah diem di deket pohon rambat. Haduh saya kasian juga. Tapi denger soal pipisnya yang (kata suami) bisa bikin buta, saya jadi pengen ngusir juga. Akhirnya pelan-pelan, kita ngomong ke kodok itu. Kita bilang kalo dia harus pergi ke kebon belakang karena disana lebih nyaman buat dia. Trus kodok itu loncat. Saya dan suami kasih semangat “Ayo, kamu bisa! Loncat lagi!” Gitu terus sampe akhirnya kodok itu berhasil ngelewatin tembok dan pindah ke kebon belakang. Horreeee….!!!

3. Ganti pohon karet kuning

Dari awal, saya kepengen banget bikin halaman depan saya teduh dengan pohon yang rimbun. Pilihan saya untuk nanam pohon jatuh ke pohon karet kuning. Saya suka sama warna daunnya yang ijo terang plus ada kuning-kuningnya. Keliatannya cerah🙂 Tapi pohon ini emang agak susah didapat. Ga semua tukang tanaman jual. Alasannya karena pohon ini pohon penghijauan untuk taman kota, jadi biasanya pembelinya borongan dari departemen pemerintah. Singkat cerita, saya ketemu sama tukang tanaman dari Sawangan yang jual pohon ini. Karena saya ga sempet ke tempat dia jual tanaman, jadi saya pesen ajah. Datenglah pohon karet kuning pesenan saya, ditanemin sama tukangnya. Sayangnya pohon karet kuning yang dianterin ga gitu bagus, malah cenderung keliatan bermasalah. Yah saya pikir namanya juga pesen, udah risiko kalo barang yang dianterin seadanya.

Selang sebulan setelah ditanam, si karet kuning makin meranggas daunnya. Padahal rajin disiram dan udah dikasih pupuk segala. Akhirnya suami mutusin untuk ganti pohon ajah, karena jadi merusak pemandangan rumah tampak depan. Kebetulan di belakang komplek ada tukang tanaman. Setelah liat-liat koleksi pohon peneduh yang ada, suami pilih pohon ketapang kencana. Sebenernya saya udah tau lama soal pohon ini. Tapi waktu itu ga kepikiran mau nanem di halaman depan karena udah keburu jatuh cinta sama warna daun si karet kuning. Pas si karet kuning mau dicabut dan diganti sama ketapang kencana, eng ing eng…baru ketauan kalo pohonnya emang bermasalah! Pohonnya belum siap tanam, akarnya belum tumbuh. Pantesan dari hari ke hari daunnya berguguran terus sampe akhirnya botak T_T Kena deh dibohongin sama tukang tanaman…

Sekarang si ketapang kencana udah berdiri manis di halaman depan rumah🙂 Dan sepertinya si bunglon (oh ya! yang suka nangkring di pohon-pohon itu ternyata bukan kadal, tapi bunglon) juga suka sama pohon ini. Yeaaayyy….!

4. Ada yang suka nonton film Batman

Weekend saya dan suami biasanya kalo ga kemana-mana dihabiskan dengan nonton film download-an di rumah. Waktu itu siang-siang, kita lagi nonton film Batman yang Dark Knight Rises. Terus ditengah-tengah film, adzan ashr. Suami bilang “Kita shalat dulu yuk. Filmnya di-pause ajah.” Ok! Anyway, kita shalat masing-masing. Suami di ruang depan, saya di kamar belakang. Tiba-tiba pas lagi shalat, filmnya mulai sendiri….JEDANG!!! Saya siy lanjutin shalat terus. Rupanya suami ngebatalin shalatnya dan matiin tivi (bener juga siy, suaranya kan agak ganggu). Eh ga lama abis itu, pintu belakang ngebuka sendiri. mMmm selesai shalat, saya dan suami pandang-pandangan. Kesimpulan saya: ada yang ikutan nonton Batman, dan dia ga mau di-pause. Nah karena sama suami filmnya dimatiin, pergilah dia hihihi! Ah sudlah, ga mau ngomongin yang horor-horor.

Segitu ajah cerita-cerita baru di rumah baru kita episode 2🙂

3 Responses to “Rumah Baru (part 2)”

  1. Baginda Ratu July 30, 2013 at 10:52 am #

    Yang poin 2 bikin ngakak…. haha…
    Dan nyesel baca poin 4-nya, aku kan jadi takuuuuttt….! *cemen*😆

    • ndutyke July 30, 2013 at 3:53 pm #

      muhahahaha. aku yo takut sih tapi abis baca komennya baginda kok jadi ketawa😛

      • ratna wulandari July 31, 2013 at 2:11 pm #

        ihihihi harusnya poin 4 disensor yah! ;p etapi keren juga loh hantunya demen film batman…bukan cuma pria yang punya selera, hantu juga punya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: