Rumah Baru (part 1)

8 Jul

Jadi, udah seminggu ini saya dan suami menempati rumah baru (finally….)🙂 Saya emang belum pernah posting satu cerita pun tentang rumah saya ini, dari jaman huntingnya, booking kemudian ngajuin KPR, sampe akhirnya diapprove dan mulai dibangun. Niatnya siy pengen nulis dari awal gitu, tapi ya sudlah, sekarang udah ditempatin ajah hehehe!

Kita resmi pindah sabtu kemaren tanggal 29 Juni 2013, setelah sebelumnya nyicil beberapa barang dan ngerjain tanaman-tanaman buat di halaman depan dan belakang. Jadi pas sabtu itu barang kita ga terlalu banyak (eh emang kita juga belum punya banyak barang siy ;p). Abis pindahan, minggunya saya dan suami belanja keperluan yang masih belum ada. Trus, senin sampe jum’at, rumahnya kita tinggal lagi seharian buat nyari uang buat bayar KPRnya😀 (baca: kerja).

Nah, weekend kemaren lanjut lagi deh acara beres-beres dan mempercantik rumahnya. So far, menurut saya rumah ini udah memadai sekali yah buat kita berdua. Tipe 45 dengan kamar 2 dan luas tanah 120m2 udah lebih dari cukup. Bangunan sengaja ga kita tambahin meskipun halaman belakang masih luas, soalnya kita berdua emang maunya punya halaman belakang buat hawa dan pemandangan🙂 Kalau pun suatu saat ada rejeki dan butuh perluasan ruangan, yah tinggal ditingkat ajah.

Denah bangunan juga ga ada yang kami rubah, cuma dapur belakang sedikit diperluas mengingat kebutuhan. Denah dapur yang asli dari developernya cuma segede galley R1 di MD90 hahahaha! Tapi dari dapur itu emang ga ada sekat/tembok lagi, jadi langsung terhubung ke halaman belakang. Sebenernya siy enak banget, kalau masak ga sumpek hawanya. Dari awal saya mikir dan mastiin bahwa dapur saya tetep harus hygiene, bersih dan bebas dari hewan-hewan yang mengganggu, terutama lalat dan tikus. Tembok belakang sengaja saya tambah tingginya, trus niatnya mau pasang kawat-kawat berduri gitu biar tikus ga bisa lewat (kayaknya pengamanan saya lebih tertuju ke tikus daripada maling ;p). Ok, setelah seminggu tinggal di rumah itu emang alhamdulillah aman🙂 Kalau lalat dan nyamuk ada siy, tapi sekedarnya, ga mengganggu sampe kebangetan.

Sampai tadi malam, akhirnya kenyamanan saya terganggu hihihi! Lagi enak-enaknya tidur, eh denger suara-suara di atap, sepertinya siy di atap kamar. Saya menduga itu suara langkah tikus. Mata saya langsung melek, dada deg-degan, pokoknya udah siaga 3 deh! (buat yang pernah baca postingan saya yang ini pasti ngerti gimana phobianya saya sama tikus). Pikiran saya langsung tertuju ke…DAPUR! Saya langsung bangun ngeloncatin suami yang masih pules dan ngintip ke dapur. Aman…akhirnya saya balik ke kamar. Tapi masih waspada juga. Soalnya suara-suara itu masih berlanjut di atap. Tiap ada bunyi ‘kletek’ saya langsung bangun, ngintip ke dapur. Begitu terus dari jam 0330 sampai kedengeran suara ngaji menjelang subuh. Saya ga ngeliat ada penampakan tikus siy, dapur pun aman ga ada perabot yang berubah posisi. Tapi tetep dari situ saya bilang ke suami, kalau kita harus periksa atap. Jangan sampe ada celah buat tikus atau curut masuk. Wah PR banget deh!

Saya pernah bilang ke orang-orang kalau rumah saya welcome untuk semua hewan, kecualiiii TIKUS, LALAT, NYAMUK! Ga masalah ada semut-semut merah berbaris di dinding, atau burung-burung bikin sarang di jendela (kayak di kamar saya di rumah orangtua), bahkan kadal sekali pun yang setia bertengger di pohon-pohon di halaman rumah saya. Seperti tadi pagi ajah udah ada 2 burung yang pada asyik terbang di dalem rumah hihihi!

 Well, semoga hewan-hewan pengganggu itu segera pergi dan tidak mengganggu kenyamanan saya dan suami di rumah baru kami🙂

4 Responses to “Rumah Baru (part 1)”

  1. Baginda Ratu July 8, 2013 at 5:17 pm #

    Yeayyy! Rumah baru! Semoga tambah berkahnya ya, Ratna… kayaknya type rumah kita beti, deh. Dulu rumah asli kami jg segituan, LT 119, LB 48m2. Waktu ibuku dateng berkunjung, komennya cuma 1: rumahmu mini sekaliiiii…! Ya ampun, Bu… segitu jg utangnya 10 tahun, kaliiii….!😆

    • ratna wulandari July 8, 2013 at 5:59 pm #

      aamiin…nuhun baginda ratu🙂 hehehe iyah yah, kalo temenku bilang rumah teletubbies (ga ngerti kenapa rumah mini dibilang teletubbies padahal kan teletubbies gede)

  2. ndutyke July 8, 2013 at 5:46 pm #

    roti tawarku 1/2 bungkus abis dah dikrikitin tikus, kemaren😦

    eh iya, met menempati rumah baru yaaaa.
    semoga forever terbebas dari gangguan nyamuk, lalat dan tiiiikus😀

    • ratna wulandari July 8, 2013 at 6:01 pm #

      wah kalo aku bisa pingsan histeris itu menemukan jejak tikus! makasih neng tyka…smoga lagu enno lerian ga jadi ost rumah baruku ha3!😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: