Pengalaman UMPTN

18 Jun

Karena hari ini UMPTN, jadi pengen nulis tentang pengalaman UMPTN 13 tahun lalušŸ™‚

Dulu saya ikut UMPTN di Bandung karena pengen banget kuliah di Bandung (biar bisa ngekost ;p), padahal ga ngaruh yah ternyatašŸ˜€ Untung punya kakek nenek di Bandung, jadi bisa tinggal di tempat mereka. Berangkat ke lokasi UMPTN, di SMP 13 kalo ga salah, dianter alm. mbah kakung naik vespa. Selesai UMPTN mbah kakung ga bisa jemput soalnya kerja di apotik. Jadilah saya naik angkot setelah sebelumnya dibriefing mesti naik angkot apa dan turun dimana. Tapiii saya ga dikasih tau ongkosnya berapa. Jadi saya mikirnya pake tarif Jakarta. Pas saya kasih ongkos, supir angkotnya kaget dan bilang “Banyak banget neng! Kalo segini mah, neng bisa bolak balik” sambil ngembaliin lebihannya. Ihihihi untung supir angkotnyaĀ baek ;p

Terus terang saya ga terobsesi untuk kuliah di universitas negri. Kalo keterima sukurrr…ga keterima ya sud. Apalagi mamih pernah bilang, waktu naik haji (sebelum UMPTN, orangtua saya baru pulang haji) mamih berdoa bukan minta supaya anaknya bisa masuk universitas negri. Tapi doanya supaya anaknya diterima di sekolah yang terbaik menurutNya. Jadi orangtua saya yakin kalo setiap orang ga ditakdirkan mencapai kesuksesan melalui universitas negri. Owh okelah, orangtua saya emang TOB! Bukan berarti anak-anaknya ga ada yang masuk negri yaaaah…kakak saya lolos UMPTN di Unpad, setelah sebelumnya juga dari SMA unggulan. Tapi orangtua saya emang bukan tipikal yang menuntut anak-anaknya untuk menjadi nomor satu di bidang pendidikan.

Jadinya pas pengumuman nama-nama yang lolos UMPTN dan nama saya ga keluar, saya dan orangtua saya ga kecewa-kecewa amat. Apalagi saya udah punya cadangan yang sesuai minat dan cita-cita ihihihi… ;p Sebelumnya saya emang pengen banget jadi pramugari tapi karena pas SMA matanya minus, jadilah saya ganti cita-cita: jadi apa ajah yang penting bisa ke luar negri. Waktu itu saya mikirnya mungkin tetep kerja di penerbangan biar bisa dapet fasilitas tiket ;p Makanya pas ga keterima di UMPTN, saya udah daftar di STMT Trisakti ambil jurusan Manajemen Transpor Udara. Dan akhirnya saya kuliah disitu. Bener loh, belum 4 tahun kuliah, saya udah bisa mencapai cita-cita awal saya: jadi PRAMUGARI! Alhamdulillah…iseng-iseng kirim lamaran pramugari Saudi Arabian Airlines dari iklan di koran Republika, eh keterimašŸ™‚ Jadi bye bye kuliaaaah….ahahaha!

Well, saya nulis gini bukan untuk mengecilkan siapa pun yang berjuang untuk kuliah di universitas negri atau siapa pun yang ingin menjadi yang terbaik di bidang akademis. No…absolutely NO! Saya pun setelah terbang masih mikirin pengen kuliah lagi. Dan akhirnya saya emang berhenti terbang dan kuliah. Sekali lagi, bagi saya kesuksesan setiap orang beda-beda. Karena Allah menciptakan manusia itu dengan kemampuan, minat, keahlian, profesiĀ yang berbeda-beda, jadilah jalan menuju kesuksesannya juga beda-beda. Ada yang di bidang akademis, tapi ada juga yang non-akademis. Kebayang kan kalo tolak ukur kesuksesan cuma sekedar lulus ujian di sekolah, bukan diliat dari kemandirian seseorang dalam hidupnya? Pasti profesi yang ada di dunia ini sepiiii sekali.

Jadi, buat yangĀ lolos UMPTN: congratz! Buat yang ga lolos, jangan khawatir, ada banyak jalan menuju RomašŸ™‚ Make sure apa yang kalian pilih sesuai dengan minat dan kemampuan yaaaah….!šŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: