Bed-sharing

13 Jun

Baca artikel tentang bed-sharing di situs Urban Mama, bikin saya keingetan tentang masa-masa saya mulai tidur sendiri….sampai akhirnya pas udah gede balik lagi beberapa kali tidur sama mamih hahaha!

Orangtua saya bukan tipe yang banyak membaca teori tentang parenting kemudian menerapkannya ke anak-anak mereka. Jadi urusan bed-sharing atau tidur sendiri itu dibiarin berjalan sesuai masanya. Kalau kakak saya dari kecil emang tipe pemberani dan terbiasa melakukan segala sesuatunya sendiri. Jadi kata mamih saya, diumur sekitar 2 tahun dia udah berani tidur sendiri. Lain halnya dengan saya. Ga inget kapan mulai pisah tidur sama orangtua tapi yang jelas setelah tidur pisah pun masih suka manggil-manggil papih/mamih kalau pas kebangun tengah malem!😀

Sekitar umur 4 tahun saya tidur sekamar sama kakak saya, tempat tidurnya susun 2 atas-bawah. Tidurnya bergiliran, kalo malam ini kakak saya di tempat tidur atas, malem besoknya ganti dia di bawah. Entah kenapa saya merasa suka dicurangin jadi lebih sering tidur di bawah, dan itu bikin saya takut. Mimpi waktu kecil yang bikin saya takut setengah mati adalah dikejar-kejar orang gila! Saya sering banget mimpi lagi naik sepeda, trus ada orang gila di belakang saya. Waktu saya kebut sepedanya, eh malah jatuh ke got. Kalau udah gitu, saya kebangun dan ga bisa tidur lagi. Yang ada saya teriak panggil-panggil papih tanpa beranjak dari tempat tidur saya, ga peduli kakak saya mau kebangun dan marah-marah. Karena jarak kamarnya deketan, papih selalu cepet dateng dan tanpa banyak tanya (mungkin karena ngantuk dan capek), jadinya langsung tidur di samping saya….sampai pagi🙂

Udah agak gedean, saya dikasih kamar sendiri. Letaknya di belakang, berseberangan sama kamar orangtua. Jendelanya menghadap ke jendela kamar orangtua, tapi di tengah-tengah ada ruang terbuka. Dulu sempet dibikin kolam ikan. By the time dijadiin tempat cuci-cuci dan maen aer ;p Di kamar ini saya udah ga pernah mimpi orang gila lagi tapi malah susah tidur. Apa sebab? Jendela yang menghadap ke ruang bekas kolam ikan itulah yang bikin saya suka mengkhayal yang horor-horor. Karena pernah baca judul novel Wajah Seram di Balik Jendela, jadinya saya suka mikir kalo tiba-tiba ada yang ngintip saya dari balik jendela itu….dengan tampang menyeringai hiiiyyy! Jadi saya suka mandangin jendela itu terus sambil baca surat-surat pendek yang saya hafal di pengajian…sampai akhirnya ketiduran😀

Masa-masa sulit tidur sendiri akhirnya berlalu🙂 Mulai akhir SMP sampai SMA dan kuliah, saya mulai menikmati kamar saya sendiri. Masih di kamar belakang yang sama, saya menata sendiri semuanya: spreinya, karpetnya, lemarinya, foto-foto yang saya pajang, dll. Sampai akhirnya di tahun kedua kuliah, saya harus ninggalin kamar saya dengan alasan terbang. Ya, tahun 2001 saya diterima di Saudi Arabian Airlines dan itu berarti saya akan tinggal di Jeddah. Ga ada yang saya rubah dari kamar saya, karena saya sewaktu-waktu akan pulang dan tidur disitu lagi ketika saya liburan ke Jakarta.

Sewaktu di Jeddah, mamih pernah cerita kalau lagi kangen sama saya, beliau suka mandangin foto-foto yang ada di kamar saya. Saya sempet bikin kolase foto-foto di karton berglitter, dari foto kecil sampai jaman SMA sama temen-temen saya. Dan kolase itu saya tempel di dinding kamar. Wah ternyata berguna buat mamih!🙂

Tahun 2004, keluarga saya pindah rumah. mMmm pindahnya cuma dari depan ke belakang siy ;p Pas ada rejeki, tanah di belakang rumah yang udah dibeli orangtua saya dari kapan tau, akhirnya dibangun rumah dengan luas yang lebih memadai untuk 5 orang anggota keluarga. Masing-masing kami punya kamar sendiri di atas. Saya masih terbang dan tinggal di Jeddah. Jadi kamar saya lebih sering kosong. Kalau saya lagi liburan ke Jakarta, mamih suka tidur bareng di kamar saya. Atau ngga, kita rame-rame tidur di ruang tv atas pake kasur dan bed cover. Aaahhh miss that moment :’)

Setelah resign terbang dan menikah, saya kira temen tidur saya cuma suami saya. Ternyata sesekali saya masih suka tidur sama mamih hihihi! Tapi pas ga ada papih dan suami saya pastinya. Terakhir kali tidur sama mamih pas Ramadhan tahun kemarin, pas papih dan suami saya itikaf. Maunya siy Ramadhan selanjutnya masih bisa tidur sama mamih lagi. Bahkan kalau kelak saya punya anak (insyaAllah) saya pengen ngalamin tidur rame-rame sama mamih dan anak-anak saya🙂

Teruusss kalau kelak saya punya anak, saya bakal terapin tidur sendiri dengan alasan cepet mandiri, atau bed-sharing sampai datang masanya anak mau tidur sendiri? Saya juga belum tau. Yang jelas mau tidur sendiri atau bed-sharing, setiap anak harus bisa mandiri!🙂

2 Responses to “Bed-sharing”

  1. Dewi Indriyani June 14, 2013 at 10:03 am #

    Wah seru sekali mba Ratna ceritanya.
    Aku sebenernya tipe yang suka risih kalo dikelonin sama mama. Malah mama yang suka maksa untuk tidur bareng tapi saya nya ogah..hehehe mungkin gengsi kali yah maklum bawaan anak pertama.
    Tapi saya emang suka tidur dikamar ortu, bukan karena tidur bareng ortunya tapi karena kamar ortu entah kenapa adem banget padahal gak pake AC.

    Nice share mba Rartna..🙂

    • ratna wulandari June 17, 2013 at 4:57 pm #

      ihihihi…tapi kayaknya tidur sendiri itu ga ada hubungannya sama kemandirian seseorang yah.
      thank you for reading & the comment!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: