Small things mean a lot for others

26 Jan

Suka ngalamin kan hal-hal kecil yg dilakukan orang lain dan itu mengganggu kita? Atau sebaliknya, malah kita yg menganggap remeh beberapa hal padahal hal itu berarti buat orang lain?

Banyak kebiasaan-kebiasaan buruk kita yang sebenernya agak mengganggu (atau malah mungkin sangat mengganggu) orang sekitar kita. Dan kita sering ga nyadar! Karena hal-hal itu udah jadi kebiasaan kita. Kalo ditegur, kita malah beralasan “Ah, cuma gitu doank”. Justru dari yang “cuma gitu” harusnya kita bisa dwonk ngelakuinnya tanpa harus ngandelin orang lain.

Nah, dibawah ini hal-hal kecil yang BISA kita lakukan dan ternyata berarti buat orang lain VERSI SAYA:

1. Kalo abis makan di restoran siap saji, sisa-sisa makanan/sampahnya dibuang sendiri ke tempat sampah yang udah disediain. Atau paling ngga, kumpulin sampah kita biar lebih gampang dibersihin sama cleaning servicenya. Kalo abis makan di rumah, sisa-sisa makanannya dibuang dulu ke tempat sampah sebelum piring kotornya kita taro di tempat cucian piring. Biar saluran cucian piring ga tersumbat.

2. Kalo abis pake wastafel di toilet umum, cipratan airnya di lap pake tisu, apalagi kalo ada bekas bedak bertaburan. Jadi orang lain setelah kita bisa pake wastafel dengan nyaman. Pernah baca kan tulisan di toilet pesawat : “As a courtesy to the next passenger may we suggest that you use your towel to wipe off the wash basin” ?? Sepertinya di tiap-tiap tempat umum perlu ditulis “As a courtesy…bla…bla…bla…”๐Ÿ™‚

3. Kalo abis pake mukena di mushola umum, lipet/gantung lagi dan taro di tempatnya. Ga sampe 5 menit kok! Emangnya kalo pake mukena sendiri di rumah, kita asal taro gitu ajah yah? Ga dilipet atau ditaro di tempatnya lagi?

4. Kalo masuk ke ruangan/kendaraan yang pintunya harus tertutup, tutuplah. Jangan asal dorong pintu, trus kita biarin ngebuka. Saya sering menjumpai hal ini waktu masih terbang di Saudia. Ada bis umum yang nganter kita ke airport atau ke pusat-pusat perbelanjaan. Pintunya harus selalu tertutup karena bisnya pake AC. Tapi masiiiiih ada ajah orang yang abis masuk, trus ngebiarin pintunya terbuka. Dan tanpa rasa bersalah ngebiarin orang lain pula yang duduk deket pintu buat nutup pintunya. So ashamed…

5. Mengembalikan majalah yang kita baca sewaktu di ruang tunggu. Beberapa ruang tunggu kan suka nyediain majalah. Kalo kita udah slese baca atau lagi baca trus kebetulan dipanggil, balikin majalahnya ke tempatnya. Jadi ga bikin berantakan ruang tunggu itu. Jangan beralasan “Nanti juga ada yang rapihin” atau “Nanti juga ada orang yang baca”. Orang yang mau baca pasti bakal nyari ke tempat majalah lah๐Ÿ™‚

6. Kalo sakit tapi tetep masuk kerja, PAKE MASKER! Ga usah takut terlihat culun atau khawatir ga ada yang ngeliat warna lipstik kita. Hellooo???!! Kita mungkin ga terlalu terganggu dengan sakit kita, tapi orang-orang sekitar kita kan bisa tertular sama virus kita. Ga usah pake alasan “Kerjaan saya banyak, kalo ga masuk siapa yang ngerjain?” >> ini udah risiko kita. Emangnya orang lain ga punya kerjaan juga? Selain itu, ketika sakit, kita juga ga bisa maksimal bekerja. Mungkin jadi ga konsen atau butuh istirahat karena pengaruh obat. Kalo udah gitu, bisa jadi kita butuh bantuan temen kerja kita, which means ngerepotin orang sekitar kan? Makanya lebih baik ga usah masuk…eh salah ding! Lebih baik jaga kesehatan baek-baek yaaaah….๐Ÿ™‚

7. Kalo abis belanja barang yang kecil-kecil, yang muat di tas kita, ga usah pake plastik/kantong kertas. Alasannya ga perlu dijelasin panjang lebar, ujung-ujungnya global warming deh hehehe!๐Ÿ˜‰ Jadi, rajin-rajin ngingetin mba-mba kasir dengan bilang “Ga usah pake plastik, mba” atau bawa plastik sendiri๐Ÿ˜‰

8. Stand on the right. Mungkin di Indonesia masih jarang (atau belum ada?) peraturan seperti ini tapi bukan berarti ga bisa diterapin. Di luar negri disebut escalator etiquette. Peraturan ini emang mengatur para pengguna eskalator supaya berdiri di sebelah kanan kalo dia emang ga mau jalan. Jadi kasih kesempatan di sebelah kiri buat orang lain yang mau mendahului. Kalo jalannya rame-rame? Yah tetep semuanya antri di sebelah kanan. Saya rasa hal ini bisa diterapin di jembatan penyebrangan atau jembatan busway. Usahakan kita tetap di satu jalur meskipun jalan rame-rame. Jadi orang lain yang jalannya lebih cepat dari kita bisa mendahului.

9. Kalo milih baju di pusat perbelanjaan, jangan asal ngeberantakin, apalagi kalo kita udah pasti ga beli. Bukannya ga boleh liat-liat, hak kita kok sebagai pembeli untuk melihat barang yang dijual. Tapi saya sering liat, banyak orang yang asal liat baju yang dilipet, trus maen ‘lempar’ ajah pas udah diliat (biasanya ini baju yang didiskon, tergiur sama diskonnya, trus maen obrak-abrik barangnya deh. Padahal dari awal emang ga ada niat beli). Begitu juga kalo kita liat baju yang didisplay di hanger. Kalo pas kita liat trus baju itu jatuh dari hangernya, ambil dan gantung lagi. Atau bisa minta tolong ke SPGnya. Pokoknya jangan cuek ngebiarin baju di lantai. Saya sering ngelakuin hal ini dan sekali waktu dapet ucapan terima kasih yang teramat sangat dari SPGnya๐Ÿ™‚

10. Jangan pernah nyepelein larangan berhandphone ria ketika mengemudi! Don’t ever!! Otak kita ga segitu hebatnya untuk fokus ngerjain berbagai tugas pada saat bersamaan. Untuk lebih lengkapnya, baca artikel ini . Kalo bukan kita yang celaka, mungkin orang lain di jalanan yang bisa celaka.

Kebanyakan siy hal-hal diatas menyangkut kepentingan umum dan hajat hidup orang banyak hehehe! Namanya juga berarti buat orang lain, yah pastinya ada kaitannya sama kepentingan umum. So…start from ourselves! Just do those small things…which may mean a lot for other people๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: