Asthma

10 Jan

Baca TLnya Ninit Yunita kalo anaknya yg pertama sakit asthma, saya jadi inget waktu kecil saya sering banget asthmanya kambuh. Selama SD saya sering ga masuk sekolah karena asthma. Puncaknya waktu kelas 4 SD saya banyak banget sick leavenya, sampe rankingnya turun dari 5 besar ke belasanšŸ˜¦ (waktu itu ranking berarti banget secara banyak program diskon dengan nunjukkin fotokopi rapor hihihi!). Saya ga tau tepatnya sejak kapan saya mulai menderita asthma. Seinget saya dari mulai TK sampe SD, pas SMP udah ngga, mungkin karena udah puber (lho..??? 0_o)

Dari yg saya baca/tanya ke dokter, penyebabnya asthma belum diketahui secara pasti. Yg jelas saluran pernapasan penderita asthma itu katanya sangat peka terhadap rangsangan. Bisa debu, asap rokok, udara dingin, wangi-wangian tajam (bagi beberapa penderita, parfum bisa memicu asthma), bahkan sampe keadaan jiwa seseorang. Maksudnya keadaan jiwa, kondisi tekanan jiwa tertentu bisa memicu asthma pada beberapa penderita. Ada juga yg bilang asthma bisa disebabkan oleh faktor keturunan. Saya ga akan menjelaskan detail tentang asthma, terutama dari segi kesehatan. Jadi buat yg mau tau lebih jauh tentang asthma, silahkan googling hihihihi!

Dari hasil pemeriksaan medis, disimpulkan kalo asthma saya disebabkan oleh alergi debu. Kadang kalo terlalu capek, asthma saya juga bisa kambuh. Berbagai pengobatan udah dicoba. Tiap ada info tentang pengobatan asthma, orangtua saya langsung capcus bawa saya kesana. Tapi teuteup ajah napas saya bunyi ngik ngokšŸ˜¦ Saya pun udah capek makan obat-obatan. Banyak temen-temen saya yg bilang kalo kebanyakan minum obat, ntar giginya bisa item-item. Hiyyy…serem juga dengernya! Akhirnya saya bilang ke orangtua saya kalo saya ga mau minum obat-obatan dari dokter lagi. Kalo obat-obatan herbal gpp deh (saya ngomong gini kelas 4 SD loh!). Dari situ, orangtua saya bener-bener ngobatin asthma saya tanpa ke dokter, murni pake herbal + ngatur jenis makanan. Entah karena herbal/makanan-makanan itu, Alhamdulillah asthma saya berangsur membaikšŸ™‚

Makin gede, asthma saya makin jarang kambuh. Sampai akhirnya saya bisa jadi pramugarišŸ™‚ Tes kesehatannya murni loooh…! Berarti saya bener-bener qualified kaaaan? At least diliat dari riwayat asthma saya hehehe…

Sekarang tiap kali denger anak kecil yg sakit asthma, saya jadi inget gimana perjuangan orangtua saya dulu. Yup, lebih ke orangtua saya. Karena seperti yg Teh Ninit bilang “ibu pastinya khawatir sekali, sampe ga tidur”, yah seperti itulah orangtua saya kalo pas asthma saya kambuh. Tenaga, pikiran, & finansial terkuras. Makanya sekarang saya ga mau itung-itungan sama mereka. Semua yg saya peroleh sampe detik ini, saya yakin doa mereka berperan banyak disitušŸ™‚

Mudah-mudahan Allah SWT menyayangi kedua orangtua saya seperti mereka menyayangi saya waktu kecil dan memberi nikmat sehat buat keduanya…aamiin allahumma aamiinšŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: