Exhausted Friday

27 Sep

Dying for an ice cream…after this exhausted friday😦

11032011960

Anyone wants to buy me some???

Love The Love Etc

26 Sep

Berhubung saya lagi rutin olahraga, jadi inget mau share soal salah satu pernak-pernik favorit olahraga saya.

Yang namanya pernak-pernik olahraga kan ga sekedar sepatu, kaos, celana training, tempat minum, dll yaaaah. Krim/lotion untuk muka/badan yang berfungsi sebagai sunblock untuk olahraga outdoor kan bagian dari pernak-pernik olahraga juga. Pun begitu dengan wewangian favorit saya yang satu ini!😉

Body Shop_Love etc

Ga cuma wanginya yang bikin saya kesengsem, tapi juga bentuknya. Parfum ini bukan sejenis cairan seperti parfum-parfum pada umumnya, melainkan berbentuk padat (solid perfume). Jadi pemakaiannya dioles seperti memakai balsem, tapi ga berminyak yaaaah. Cukup dioleskan pada bagian-bagian tubuh tertentu, misalnya di leher, dada, dan tangan. Wanginya?? Jangan tanya! Hampir semua orang tau dan setuju kan kalo wewangian dari The Body Shop enak semua🙂 Cuma mungkin soal selera ajah. Ada yang suka wewangian musk, ada yang suka wewangian manis seperti vanila, stroberi, atau buah-buahan lain, ada juga yang suka wewangian segar. Kalo menurut saya, wanginya Love etc ini cenderung manis. Soal keawetannya juga ga diragukan lagi. Wangi parfum ini tahan lama, makanya cucok dipake buat olahraga yang jelas-jelas bikin kemringet!😀

Jadi, buat pecinta wewangian manis dari The Body Shop, saya rekomen deh Love etc solid perfume!

35 years!

25 Sep

Happy birthday, Pak Ie!

Selamat mengisi sisa hari yang diberikan oleh Allah SWT untuk meraih cinta dan ridhaNya🙂

Kue ultah dari temen2 kantor Pak Ie

Kue ultah dari temen2 kantor Pak Ie

Surprise dari temen2 kantor Pak Ie

Surprise dari temen2 kantor Pak Ie

Tiup lilinnya!

Tiup lilinnya!

Makasih yah buat temen-temen Pak Ie yang selalu kasih surprise pas ulang tahun Pak Ie!🙂

Traveler Cat

17 Sep

Potsy. Kucing yang udah tinggal di rumah dari tahun 2005. Tingkahnya macem-macem. Yang jelas, dia akrab sama orang. Ga penakut, ga agresif juga. Kadang ikut duduk di sajadah kalo ada yang shalat. Kadang duduk di kursi dapur kalo ada yang masak. Kadang minta jatah tempat dan bantal di sofa kalo lagi ada yang nonton tivi. Dan ga jarang juga colak-colek kaki kita kalo kita lagi makan (pengen icip-icip maksudnya). Tapi pada dasarnya Potsy emang selalu pengen ikut-ikutan kegiatan orang-orang di rumah.

Seperti foto di bawah ini. Diambil waktu mamih lagi packing buat reuni SMA di Kediri. Eh, tiba-tiba Potsy ikutan masuk koper…dan akhirnya tidur. zZzZZZzzz….

cats-002

Kangen Potsy….

Tentang Nge-blog

16 Sep

 “Apa siy alasan lo punya blog?”

Sempet dapet pertanyaan itu beberapa kali. Saya emang ga gitu aktif posting di blog, tapi saya cukup aktif ngintip blog orang lain hahaha!

Awal mula nge-blog karena pengen punya tulisan ajah, semacam diary tapi ga pake gembok. Kata orang nulis diary itu melatih daya ingat kan? Walaupun kenyataannya saya ga rutin posting di blog (kendala-kendalanya nanti diceritain). Selain itu, saya juga pengen interaksi sama blogger-blogger yang blognya suka saya baca-bacain. Iyah dwonk, masa’ jadi silent reader mulu?😉

Seiring waktu, ternyata posting di blog itu ada ajah kendalanya (at least buat saya), misalnya dari segi waktu. Dalam seminggu, 5 hari waktu saya dihabiskan di kantor. Dulu waktu kantornya masih di Plaza Kuningan, nge-blog masih lancar, utak-atik theme blog, edit foto-fotonya juga lancar. Selain koneksi internet yang mantab dan ga ada situs yang diblok, suasana kerjanya juga mendukung. Asal kita duduk manis di depan laptop selama jam kerja, pak bos udah puas. Padahal di depan laptop kalo lagi ga ada kerjaan, kita kan berkelana di dunia maya yaaaah…:D Eits, pak bosnya juga ternyata maen game. Pantesan anteng😀

Setahun kemudian, pindah project, pindah juga kantornya. Suasana kerja di project yang baru ga seperti waktu di Plaza Kuningan. Di project yang baru ini, orang-orangnya lebih rame, lebih interaktiflah. Otomatis, waktu untuk berkelana di dunia maya jadi berkurang (ga enak juga kan kalo cuek sendiri di depan laptop dan ga berinteraksi sama orang sekitar yang merupakan team project). Udah gitu, di kantor ini beberapa situsnya diblok.  Ah, jadi mengurangi keasikan ngeblog. Tapi nemu keasikan baru juga siy. Kantor baru ini letaknya di kawasan Mega Kuningan. Jadi kalo ga ada kerjaan, saya sama temen-temen jalan-jalan ke Ranch Market, atau duduk-duduk di lobi sambil makan es krim, bahkan klo waktunya mencukupi bisa cabut ke ITC Kuningan! Emangnya pak bos ga nyariin/marah? Lha wong pak bosnya juga tukang jalan-jalan!😀

Sekarang kantor saya udah pindah lagi. Bukan cuma pindah project dan kantor, tapi ganti perusahaan. Situasinya totally different. Jam kerja ketat, koneksi internet dibatesin, suasana kerjanya juga….pokoknya bedalah. Disini jarang banget ada waktu luang yang lama kayak di kantor lama. Udah gitu, sekalinya ada waktu luang, kadang otaknya udah ga rileks lagi buat nulis. Padahal ide buat nulis udah antri dicatet di tab. Ditambah pula, komputernya pake punya kantor. Jadi ga ada koleksi foto-foto pribadi saya yang bisa diedit-edit. Huhuhu…. T_T

Kalo weekend, sejak kerja kantoran saya agak males buka laptop/komputer di rumah. Udah 5 hari di depan komputer, kayaknya capek ajah liat monitor lagi. Mendingan aktivitas lain: bersih-bersih rumah, olahraga, jalan-jalan, ke rumah sodara, atau tidur sekalian. Nge-blog di gadget?? Ga tau kenapa saya ngerasa kurang puas sama layar yang ga segede laptop😀

Jadi, sebenernya kendalanya dari faktor eksternal atau internal siy?? Huehehe…kayaknya emang dasarnya saya yang ga rajin nge-blog yah. Anyway, mudah-mudahan ke depannya blog saya bisa sekeren ini! ^_^

(Akhirnya) Zumba!

13 Sep

Akhirnya nyoba juga yang namanya Zumba….!😀 Setelah sebelumnya malu-malu tapi mau ;p

Eh, udah pada tau kan zumba itu apa?? Yang belum tau googling yah, soalnya saya bukan pakarnya. Kalo menurut definisi saya siy, zumba itu masuk kategori dance. Yang namanya nge-dance itu pasti kan aktivitas fisik yah, otomatis membuat badan bugar. Jadi yah bisa dijadikan olahraga. Nah, di kantor saya ini setiap seminggu sekali diadakan kelas zumba (selain olahraga-olahraga lainnya seperti badminton, futsal, basket, dll). Awal kelas zumba dibuka, saya pengen coba ikut tapiiii ragu hihihi! Soalnya udah beberapa kali coba ikut aerobic, ternyata saya suka kesulitan mengikuti gerak. Awal-awal biasanya si instruktur kasih 1 macam gerakan. Ok, that’s fine. Terus di kasih gerakan lainnya. Owh, never mind! Tiba-tiba si instruktur bilang “Coba gerakan satu dan dua!”. Eits, agak-agak ribet niy! Abis itu bilang lagi “Ganti arah!”. Gubraks! Disinilah saya udah mulai keilangan orientasi gerak. Tangan, kaki, dan anggota tubuh lainnya udah susah terkoordinir. Nah, kalo gitu namanya apa? Disorientasikah??

Jadi saya suka ragu-ragu kalo ada olahraga/senam yang ada unsur dancenya. Kecuali maenan DDR (Dance-dance Revolution) yaaaah….Itu mah saya cukup jago! Wong tinggal gerakin kaki😀. Sampai akhirnya beberapa hari yang lalu kelas Zumba di kantor dimulai lagi (setelah vakum selama puasa), temen saya ngajakin ikut. mMmm okelah, saya coba.

Jumlah peserta ga lebih dari 30 orang, dan saya langsung ambil posisi paling belakang😀 Begitu mulai, satu dua gerakan….wohoooo ternyata beda jauh sama aerobic!! It’s totally fun! 🙂 Selain musiknya yang emang asik, beda banget, dan bikin semangat….gerakannya juga lebih bertema. Ga terlalu banyak memadukan macem-macem gerakan dalam satu tahap, jadi ga bikin saya bingung hihihi! Terus…ah, pokoknya asiklah! Minggu depan jadi pengen ikutan lagi. Lumayanlah buat olahraga. Ga dipungut biaya juga kaaaan *pecinta olahraga murmer*

Jadi, sampai ketemu minggu depan yah kelas zumba!😉

Just Ordinary Weekend

10 Sep

Mau cerita tentang weekend kemaren aaaahhh….🙂

Sabtu pagi: bangun, shalat subuh. Malemnya udah ngomong ke Pak Ie “kita lari yah besok!”. Eh ga taunya karena malemnya ujan deres dan paginya masih mendung, jadi males-malesan hihihi!

Akhirnya nyetel film. Berhubung belum ada stok film baru, jadi dari list film yang ada kita urutin yang belum pernah kita tonton. Nemu film horor Thailand yang waktu itu nyaris ditonton tapi lagi ga mood film horor jadi kita skip. Akhirnya kita memulai aktivitas pagi itu dengan nonton film horor Thailand yang judulnya I Miss You.

Komen saya: film ini gagal sebagai film horor Thailand. Bagi saya film ini jauh dari kesan horor-horor Thailand pada umumnya *penonton kecewa*😦 Bahkan Pak Ie kasih komentar “hantunya plin plan niy, gimana siy?” meskipun sebenernya dia ketiduran ditengah-tengah film ;p Udah gitu ending filmnya hepi, sedangkan saya lebih suka film horor yang endingnya ngegantung. Tapi bukan berarti bisa dibikin sekuel yah. Kalo emang udah keilangan sensasi horornya, mending ga usah maksain dibikin sekuel.

Kelar nonton film horor, tiba-tiba saya pengen minum kopi. Hihihi jarang-jarang niy saya minum kopi! Akhirnya nyeduh kopi susu instan yang model 3 in 1, sambil ngemil kue kering sisa lebaran kemaren, sambil duduk-duduk manis juga di bench belakang🙂 Untung cuacanya mendung, jadi biarpun udah jam 8 masih bisa piknik😉

Minggu paginya, baru deh kita lari pagi di rute biasa: sekitaran Ace Hardware-Carrefour-Giant Bintaro sektor 9. Saya suka rute ini! Selain karena luas dan banyak rute jalannya, ga terlalu jauh juga dari rumah kita🙂 Kalo naik motor, kita parkir di pasmod Bintaro. Kalo bawa mobil, di pinggir jalan seberang Ace Hardware-Carrefour-Giant itu bisa buat parkir mobil. Baik naik motor atau mobil, kita pulangnya mampir ke pasmod, belanja buat stok makanan selama seminggu hehehe! So far, kegiatan lari pagi plus belanja di pasmod ini berjalan menyenangkan. Cuma minggu kemaren saya perhatikan kok tukang jualannya makin banyak yah?? Bukannya saya ga seneng ada tukang jualan. Mereka kan cari rejeki, saya pun seneng bisa jajan. Tapi kalo udah kebanyakan kan takut malah mengganggu kenyamanan yang berolahraga dan berpotensi bikin jalanan kotor (sampah). Yah mungkin yang nyampah pembeli-pembelinya juga, abis gimana mentalnya masih belum sebegitunya siy sama kebersihan. Saya mention ke akun twitternya @kabarbintaro, berharap ada pihak berwenang yang membaca dan menanggapinya. Again, maksud saya bukan ga mau ada penjual di sana yah. Saya cuma berharap kalo jumlah penjualnya tidak melebihi jumlah orang yang berolahraga. Trus jualannya juga yang tertib, ga di sembarang tempat yang bisa mengganggu kegiatan olahraga, dan ga bikin kotor lingkungan. Udah itu ajah. Bukannya segala sesuatu perlu aturan kan biar ga semau sendiri dan bisa merugikan orang lain??😉

Terus minggu siangnya saya janjian sama mantan flying partner saya selama di Saudi Airlines. Mumpung dia lagi liburan di Jakarta, akhirnya kita ketemuan di Ganci. Ngobrol-ngobrol sambil ngeteh di Roppan. Biarpun ga lama, tapi menyenangkan sekaliiii!🙂 Etapi ga sempet foto😦

Pulang-pulang merasa berdosa liat tanaman melon yang belum dibikinin ajir/turus buat merambat😦 Hiks…insyaAllah minggu depan udah ada ajir/turus buat kalian yaaaah…. Yang penting saya ga lupa nyiramin kalian kan? Tumbuh subur yah sampe berbuah nanti….aamiin🙂

The Little Voice Inside Your Heart

9 Sep

Bulan puasa kemaren saya sempet ikutan kakak saya launching novel pertamanya di GI. Novel pertama yang berjudul Sketsa Terakhir ini merupakan project dari penulis terkenal, Clara Ng. Jadi sebelumnya Clara Ng mengadakan kelas menulis. Kemudian diakhir kelas tersebut diadakan sebuah project (menulis tentunya). Dua sampai tiga orang peserta kelas menulis harus menulis sebuah novel. Kakak saya berkolaborasi sama seorang temennya, Vannypn. Eh, Vanny ini juga berprofesi sebagai pramugari looooh! ;) *penting

Ok, I’m not gonna telling you about this novel. Kalo ada yang penasaran, silahkan beli di toko-toko buku terdekat di kota Anda😀. Atau browsing dulu sinopsisnya dan pendapat beberapa orang yang udah pernah baca juga boleh. Trus kenapa saya cerita soal novel kakak saya itu? Karena saya bangga sama kakak saya. Bukan hanya soal (akhirnya) dia menulis novel *mungkin ada yang komentar “baru juga nulis 1 novel, itu pun berkolaborasi”* Tapiiii ada alasan lain.

Jadi gini. Kakak saya ini dari jaman SD emang udah seneng nulis (selain seneng baca tentunya). Dari mulai nulis diary sampai beberapa cerita pendek saya pernah baca (eh, maksudnya cerita pendeknya ajah yah!). Tapi dalam sejarah keluarga saya ga ada yang berprofesi sebagai penulis. Jadi orangtua saya ga menaruh perhatian besar sama minat kakak saya ini. Pun begitu, kebiasaan menulis kakak saya ini masih terus dijalanin. Mungkin ini yang namanya menulis untuk passion 🙂

Memasuki masa kuliah tahun 1998, kakak saya ambil jurusan Ilmu Komunikasi di Unpad. Jurusan yang masih terbilang ‘langka’ dimasa itu. Papih saya sempet bertanya-tanya, apa yang dipelajari di jurusan itu dan mau jadi apa kelak. Tapi ya sudlah, ga ada gunanya ngelarang kakak saya😀 Sama halnya seperti waktu ngelarang dia potong rambut eh malah dipotong juga model cepak ala Karenina dan dicat merah….eeerrr.

Lulus kuliah jurusan Fikom, kakak saya pun ga langsung kerja yang berhubungan sama menulis. Pernah siy kerja di salah satu situs yang cukup terkenal di Indonesia sebagai content writer. Trus abis itu pindah lagi ke kantoran sampai akhirnya memutuskan untuk resign dan ikut kelas menulis Clara Ng. Keputusan resignnya sempet bikin keluarga saya bertanya-tanya, soalnya kerjaan kakak saya di kantornya waktu itu udah enak. Lingkungan kerjanya juga enak, bos-bosnya juga. Tapi yah itulah kakak saya: ga bisa dilarang!😀

Singkat cerita, dia pun ikut kelas menulisnya Clara Ng dan mendapat project yang saya ceritain tadi diakhir kelas. Seperti penulis-penulis lainnya yang suka menuliskan nama orang di halaman awal buku sebagai dedikasi dari buku yang ditulis, begitu pun kakak saya. Kalo temannya, Vannypn, mendedikasikan novel itu untuk sang ayah yang dipanggil Baba karena rajin memberikan buku-buku, maka kakak saya menuliskan ucapan terima kasihnya bukan untuk seseorang. Bukan untuk suaminya, orangtuanya, ataupun adik-adiknya yang manis (terutama yang nomor dua :D). Tapi untuk dirinya sendiri, her teenage self. Hah?? Maksudnya?? mMmm saya siy mengartikannya semacam suara hati.  Ada dorongan dari diri sendiri yang kerap memberi kita semangat ketika kita menghadapi rintangan, yang selalu memberi semangat supaya tidak menyerah…. Ya, suara kecil yang sering muncul ketika seseorang menemui kendala dalam mencapai mimpi-mimpinya namun kebanyakan orang tidak menggubrisnya. Suara yang berasal dari diri kita sendiri, dari hati kecil kita….

Disitu saya baru mengingat kembali perjalanan menulis kakak saya. Dari respon orangtua saya yang selalu datar tiap kali diceritakan soal dunia menulis, dari komentar orang-orang ketika dia memutuskan untuk resign dan mengikuti kelas menulis, dan mungkin masih banyak lagi komentar yang kakak saya terima yang saya tidak tau. Tapi kakak saya berhasil membuktikan kalau apa yang dikerjakannya udah membuahkan hasil. Terlepas dari bagus atau tidaknya hasil itu, saya tidak ambil pusing. Karena novel ini baru yang pertama, insyaAllah nanti akan ada novel-novel selanjutnya. Dan setiap yang pertama itu pasti butuh pembelajaran. Mungkin ada yang mengkritik novel kakak saya ini disamping ada juga yang memuji. Saya berharap kakak saya bisa belajar dari respon orang-orang terhadap novel perdananya ini.

Berikut penampakan kakak saya dengan senyum bangganya waktu launching novel Sketsa Terakhir di GI (13 Juli 2013). Waktu itu dia masih hamil (belum ‘ditinggalin’ sama calon baby yang berumur 9 minggu), jadi tambah sumringah deh senyumnya🙂

Sketsa_1

pas lagi ditanya-tanya sama orang dari Plot Point

pas lagi ditanya-tanya sama orang dari Plot Point

beli novelnya, dapet tandatangan penulisnya!

beli novelnya, dapet tandatangan penulisnya!

   Dan ini penampakan adeknya si penulis….😀Sketsa_2

 

Mom’s 53 Birthday

22 Aug

53 years ago…

you were born in Blora, as the second child of 5 siblings. Not more than 1 year, your parents moved to Kediri, then you spent the childhood and grown up there.

34 years ago…

you decided to accept the proposal from a man, who now I call Papih. Then you got married. One year later, you gave birth to your first daughter, my big sister, named Intan Larasati. She was a very cheerful little girl🙂 Both of you must be so proud! Not more than 1 year, you moved to Jakarta.

31 years ago…

you gave birth your second daughter, named Ratna Wulandari. You always seemed so happy in every picture with your two daughters🙂 Eventough I know many times they made some troubles😀

27 years ago…

the last daughter was born, my little sister. I was expecting it would be a little brother. So when I knew the fact, I was screaming and crying. Trying to resist her presence as my little sister. But you always tempted me to love her as my sister. By the time, I was the one who really care about her more than my big sister🙂

Today…

is your 53 birthday. So many things you learn in life since you were born in Blora. You became a daughter, a sister, a wife, and a mother. You accompanied your husband through the good and bad times. You raised three girls ’til they married. And soon insyaAllah you will be a grandmother🙂

I don’t have any words to say except “May Allah grant you happiness in the rest of your life, health for worship, love from family and friends, and blessing in the coming years…aamiin”

Hepi birthday, Mamih!🙂

Mount Bromo, January 2013

Mount Bromo, January 2013

New Bench

20 Aug

Ada yang baru di rumah kita🙂

bench_ace hardware

Kita udah lama banget (eh, pindahnya ajah baru 2 bulan!) mimpiin pengen punya bench di halaman belakang. Pengennya siy yang dari kayu, trus ukurannya lebih besar dari yang ini. Tapiiii karena budget terbatas, kita cari yang lebih praktis minimalis ;) Nah, liat bench ini juga sebenernya udah agak lama. Waktu itu lagi jalan-jalan ke Ace Hardware Kota Kasablanka. Trus iseng-iseng liat kursi taman. Nemulah si bench putih ini. Harganya IDR 1,2juta. Kan waktu itu niatnya liat-liat, rumah pun belum jadi. Kalo beli mau ditaro dimana?

Setelah pindah rumah, kita pun ga langsung hunting bench atau kursi taman lainnya. Kalo pas keluarga besar dateng, yah satu-satunya sofa yang ada di rumah dipinggirin. Trus kita gelar karpet deh hehehe! Nah, weekend kemarin tiba-tiba Pak Ie ngajakin cuci mata ke Ace Hardware (haduuuuh Pak Ie niy ga ngeh yah? Istrinya tuh ga kuat iman kalo ke toko furniture. Mending dibawa cuci mata ke butik, masih lebih tahan untuk ga beli barang). Eh surprise…bench putih yang kita liat di Kota Kasablanka lagi didiskon. Kata mas-masnya, dari harga IDR 899ribu, jadi IDR 599ribu🙂 Padahal harga asli yang kita liat di KoKas IDR 1,2juta loh. Berarti udah sempet didiskon sebelumnya yah.

Sebenernya bench ini buat piknik. Jadi dia bisa dilipet dan ditaro di bagasi mobil. Wah kebetulan banget! Siapa tau besok-besok kita mau camping deket danau hahaha!😀 Yah paling ngga kalo nyewa villa di Puncak atau Carita bisa dibawalah😉  

Akhirnyaaaa si bench ikut kita ke rumah🙂 Trus udah 2 hari ini kita menikmati sarapan di bench ini deh! Ih seneng banget…! Penampakan halaman belakang kita emang masih biasa. Secara tanaman rambatnya belum tinggi, pohon mangganya juga belum rimbun, pohon kambojanya belum berbunga, batu tabur tamannya belum ada. Tapi kan bertahap…satu per satu udah masuk list kita buat dipercantik. InsyaAllah nanti halaman belakang impian kita bisa terwujud. Tinggal ngundang orang-orang buat barbeque-an deh! Anyone??😉

penampakan halaman belakang sebelum ada bench (lagi ditanemin rumput sama Pak Nasir)

penampakan halaman belakang sebelum ada bench (lagi ditanemin rumput sama Pak Nasir)